Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RUU Bea Meterai, Komisi Keuangan DPR: Untuk Dukung Pelaku UMKM

Berdasarkan Rancangan Undang-Undang Bea Meterai, nantinya tidak akan ada lagi meterai Rp6.000 dan Rp3.000.
Jaffry Prabu Prakoso
Jaffry Prabu Prakoso - Bisnis.com 04 September 2020  |  13:58 WIB
Ilustrasi materai - tokopedia.com
Ilustrasi materai - tokopedia.com

Bisnis.com, JAKARTA -- Rancangan Undang-Undang Bea Materei bakal disahkan menjadi undang-undang dan berlaku mulai awal 2021. Saat ini pembahasannya telah memasuki tingkat II di legislatif.

Anggota Komisi Keuangan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Heri Gunawan mengatakan bahwa revisi ini untuk mendukung kegiatan pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM). Alasannya batas nominal dokumen yang menyatakan jumlah, naik dari di bawah atau di atas Rp1 juta menjadi di atas Rp5 juta.

“Diharapkan bisa memberikan dampak positif bagi dunia usaha dan masyarakat pada umumnya. Hal ini dianggap tidak hanya menguntungkan masyarakat kecil, tetapi juga pelaku bisnis lainnya,” katanya saat dihubungi, Jumat (4/9/2020).

Berdasarkan pasal 3 dalam draf, tidak akan ada lagi meterai Rp6.000 dan Rp3.000. Besaran dokumen yang menyatakan jumlah uang, besaran tarif yang dikenakan bea materai naik. Pasal 3 menyebutkan untuk nominal di atas Rp5 juta. Adapun nantinya, besaran meterai hanya Rp10.000 saja.

Beleid sebelumnya yaitu meterai Rp3.000 untuk di bawah Rp1 juta dan Rp6.000 di atas Rp1 juta. Penerapannya dimulai awal tahun 2021.

Heri menjelaskan bahwa beleid ini membuat pelaku UMKM tidak perlu direpotkan lagi dengan kewajiban membayar bea meterai untuk transaksi-transaksi yang nilainya tidak material jika dibandingkan dengan skala usaha yang besar.

“Juga adanya pembebasan bea meterai atas dokumen yang diperlukan untuk beberapa kegiatan seperti penanganan bencana alam, bersifat keagamaan dan sosial, mendorong program pemerintah, dan pelaksanaan perjanjian internasional,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dpr ruu bea materai
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top