Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekspor Gula Thailand Anjlok karena Indonesia Berpaling ke Negara Lain?

Pada pedagang mengatakan bahwa ekspor gula Thailand ke Indonesia kemungkinan akan turun lebih jauh pada kuartal ketiga dan keempat 2020.
Zufrizal
Zufrizal - Bisnis.com 26 Agustus 2020  |  09:12 WIB
Pekerja menyiapkan gula pasir untuk disalurkan ke operasi pasar dan penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Gudang Perum Bulog Sub-Divisi Regional Tangerang, Kota Tangerang, Banten, Jumat (3/4 - 2020). ANTARA
Pekerja menyiapkan gula pasir untuk disalurkan ke operasi pasar dan penyaluran Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) di Gudang Perum Bulog Sub-Divisi Regional Tangerang, Kota Tangerang, Banten, Jumat (3/4 - 2020). ANTARA

Bisnis.com, SINGAPURA — Ekspor gula Thailand turun 24 persen pada Juli, yang oleh para pedagang dikaitkan dengan ketatnya pasokan yang memaksa pembeli untuk mencari sumber alternatif dengan harga yang lebih kompetitif.

Data yang dirilis Thai Sugar Millers Corp. (TSMC) pada 25 Agustus menunjukkan bahwa ekspor gula dari Thailand pada Juli adalah 428.174 ton—terdiri atas 204.761 ton gula mentah, 26.908 ton gula putih berkualitas rendah, dan 196.505 ton gula putih berkualitas tinggi—dibandingkan dengan 559.938 ton pada Juni.

Ekspor gula mentah antara Januari dan Juli turun hampir 20 persen secara tahunan (year-on-year) menjadi 2,7 juta ton.

Sementara itu, seperti dikutip dari www.spglobal.com, impor Indonesia atas gula mentah Thailand selama Januari—Juli sedikit berubah dari tahun ke tahun pada 1,94 juta ton, para pedagang mengatakan bahwa ekspor gula Thailand ke Indonesia kemungkinan akan turun lebih jauh pada kuartal ketiga dan keempat 2020.

Indonesia adalah importir utama gula mentah Thailand dan biasanya menyumbang 60 persen—70 persen dari total ekspor gula mentah Thailand.

Karena panen di Thailand kecil mendorong harga menjadi naik sehingga pembeli Indonesia telah beralih ke gula mentah India dan Brasil dengan harga yang lebih kompetitif.

Menurut laporan pengiriman, Indonesia mengimpor 404.947 ton gula mentah curah dari India antara 1 Januari dan 6 Agustus.

Menurut data TSMC, ekspor gula putih Thailand Januari—Juli turun 6 persen secara tahunan menjadi 1,8 juta ton.

Pengiriman bulan Juli ke Vietnam merosot menjadi 61.625 ton dari 89.850 ton pada Juni dan 101.530 ton pada Mei.

Penurunan ekspor ke Vietnam ini terutama disebabkan oleh penurunan harga domestik yang disebabkan oleh program impor yang besar pada paruh pertama tahun ini.

Harga gula putih domestik Vietnam sekitar 11.000—11.500 dong/kg (US$470-US$500/ton) dibandingkan dengan 13.000 dong/kg pada awal tahun ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gula impor gula
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top