Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bos Garuda Indonesia: Kami Tidak Pernah Berhenti Terbang!

Garuda Indonesia menegaskan tidak pernah berhenti terbang baik rute domestik maupun internasional, hanya ada pengurangan frekuensi sesuai dengan tingkat permintaan.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 30 Juli 2020  |  11:05 WIB
Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Irfan Setiaputra (kanan), didampingi Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Maria Yuliana Benyamin, memberikan pemaparan saat kunjungannya ke kantor redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (30/7/2020).  - Bisnis/Arief Hermawan P.
Direktur Utama PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk. Irfan Setiaputra (kanan), didampingi Pemimpin Redaksi Bisnis Indonesia Maria Yuliana Benyamin, memberikan pemaparan saat kunjungannya ke kantor redaksi Bisnis Indonesia di Jakarta, Kamis (30/7/2020). - Bisnis/Arief Hermawan P.

Bisnis.com, JAKARTA - PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) menegaskan tidak pernah menutup layanan penerbangannya ke rute internasional.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menjelaskan yang dilakukan adalah pengurangan frekuensi yang disesuaikan dengan tingkat permintaan dan bukannya menutup rute operasionalnya.

"Makanya saya suka menekanan kalau ada yang nanya Garuda sudah mulai terbang lagi. Lho, kami enggak pernah berhenti terbang. Operasional selalu jalan," jelasnya, saat kunjungan ke kantor redaksi Bisnis Indonesia, Kamis (30/7/2020).

Irfan pun menuturkan pengalaman Garuda yang tetap terbang ke Bangkok kendati pada pemberangkatannya tidak ada penumpang sama sekali dan ketika kembali hanya membawa puluhan penumpang repatriasi. Padahal, pemerintah Bangkok juga melakukan pembatasan yang ketat.

"Cuma Garuda yang mau itu, termasuk ke Bali ketika biasanya sehari 16 penerbangan per hari menjadi satu penerbangan hanya 15 penumpang," imbuhnya.

Pasalnya, kata Irfan, Garuda bertanggung jawab juga untuk melayani penerbangan repatriasi.

Adapun, dalam kunjungannya Irfan juga memaparkan saat ini kondisi penurunan pendapatan dan penerbangan hingga 90 persen dan telah mengandangkan pesawatnya hingga 75 persen.

Selain itu juga penurunan pendapatan terjadi akibat dibatalkannya penerbangan untuk ibadah haji dan umrah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top