Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Masa Pandemi, Jasa Line Maintenance Pesawat Lesu

Pengamat penerbangan menilai jasa perawatan ringan (line maintenance) cenderung lesu pada masa pandemi karena banyak pesawat yang tidak beroperasi.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 29 Juli 2020  |  16:07 WIB
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\n
Pesawat milik maskapai penerbangan Garuda Indonesia bersiap melakukan penerbangan di Bandara internasional Sam Ratulangi Manado, Sulawesi Utara akhir pekan lalu (8/1/2017). - Bisnis/Dedi Gunawan\\n

Bisnis.com, JAKARTA - Aspek perawatan ringan (line maintenance) akan mengalami dampak terbesar dari seluruh jasa perawatan pesawat selama pandemi akibat pengerjaannya yang harus berdasarkan operasional pesawat.

Pengamat dari Jaringan Penerbangan Indonesia (Japri) Gerry Soedjatman mengatakan selama pandemi maskapai tetap harus melakukan perawatan dan perbaikan berdasarkan jadwal berkala yang telah ditetapkan sebelumnya.

Pada masa pandemi ini maskapai juga bisa berfokus pada reparasi yang memerlukan pekerjaan berat. Hal itu dikarenakan maskapai tidak berkejaran dengan waktu menerbangkan pesawat.

“Namun aspek perawatan ringan line maintenance, tentu terkena dampak besar karena itu berdasarkan pengoperasian pesawat. Untuk line maintenance ini ya tidak ada cara lain selain terus melakukan pemantauan pesawat yang tidak terbang,” jelasnya, Rabu (29/7/2020).

Gerry meyakini maskapai tetap melakukan perawatan penerbangan secara rutin dan memastikan tempat penyimpanan (storage) dan reaktivasi (reactivation) pesawat sesuai dengan standar operasional prosedur yang diterbitkan oleh pabrikan pesawat.

Sementara, PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk. (GMFI) mengalami penurunan secara bisnis hingga sebesar 25-50 persen dan mulai melakukan peningkatan pangsa pasar internasional non-afiliasi.

Direktur Utama GMFI I Wayan Susena menuturkan secara garis besar pandemi Covid-19 mengakibatkan pembatasan aktivitas reparasi dan pemeliharaan (overhaul) pesawat udara. Selain itu juga pembatasan aktivitas line maintenance di sejumlah outstation yang terdampak penurunan aktivitas penerbangan serta pembatasan aktivitas distribusi akibat keterbatasan angkutan freighter.

Penurunan bisnis lebih tajam diperkirakan terjadi untuk semester I/2020. Berdasarkan laporan tertulisnya yang dikutip dari keterbukaan informasi publik, GMFI memproyeksikan penurunan laba bersih hingga sebesar 75 persen untuk periode yang berakhir per 30 Juni 2020 dibandingkan dengan pada 30 Juni 2019.

Namun, emiten di sektor pelayanan dan perawatan pesawat ini tetap berupaya mencari pelanggan-pelanggan baru dalam kondisi saat ini untuk menambah pendapatan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

maskapai penerbangan mro
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top