Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Turuti Kemenparekraf, Ini Persiapan AirAsia Indonesia

AirAsia Indonesia telah mempersiapkan strategi khusus untuk mengakomodir pedoman kesehatan dari Kemenparekraf terkait dengan clean, healty, safety, environment atau CHSE.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 28 Juli 2020  |  14:03 WIB
Air Asia - en.wikipedia.org
Air Asia - en.wikipedia.org

Bisnis.com, JAKARTA - AirAsia Indonesia menyiapkan serangkaian strategi dan insentif dalam mempersiapkan tamu domestik sesuai dengan pedoman kesehatan dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) yakni clean, healty, safety, environment atau CHSE.

Direktur Utama AirAsia Indonesia Veranita Yosephine mengatakan saat ini perusahaan fokus mengedukasi penumpang mengenai kesiapan pemerintah daerah untuk menyambut tamu domestik sesuai dengan protokol kesehatan untuk industri pariwisata yang baru dalam waktu beberapa pekan lagi.

“Untuk langkah dan strategi terkait insentif, kami sudah menyiapkan serangkaian promo dan produk inovasi yang akan diluncurkan segera untuk mengantisipasi lonjakan permintaan ketika pemda sudah siap menyambut kembali para tamu nanti,” jelasnya, Selasa (28/7/2020).

Veranita mengakui saat ini lonjakan jumlah penumpang masih belum sesuai dengan target jangka panjang. Saat ini, target maskapai dengan jenis layanan minimum tersebut adalah memulihkan frekuensi penerbangan setidaknya 50 persen dibandingkan dengan total operasional sebelumnya.

Menurutnya, langkah yang diambil untuk jangka pendek selain penyediaan layanan drive thru rapid test dengan harga terjangkau adalah fokus memperluas jangkauan rute-rute domestik dan optimalisasi layanan fly-thru (transit) domestik yang akan menghubungkan rute-rute domestik.

Sebelumnya, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Dampak Covid-19 Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ari Juliano Gema mengatakan, pemerintah menyiapkan program pariwisata aman yang dapat dilakukan di masa adaptasi kebiasaan baru dengan panduan teknis dan protokol kesehatan ketat.

Pemerintah, lanjutnya, mengedepankan kebersihan, kesehatan, keamanan, dan lingkungan hidup dalam tempat-tempat wisata untuk memastikan keamanan wisatawan.

"Kami sudah punya panduan itu dalam rangka untuk memastikan setiap tempat wisata tersebut mengikuti panduan dan bisa menjamin adanya pemenuhan dari CHSE," katanya.

Saat ini pemerintah fokus menggaet wisatawan domestik ketimbang menarik wisatawan asing. Hal ini karena pertimbangan pandemi Covid-19 yang masih terjadi di seluruh dunia. Pemerintah melalui Kemenparekraf meyakinkan bahwa berwisata di masa adaptasi kebiasaan baru dan pandemi Covid-19 sudah bisa dilakukan dengan aman.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airasia kemenparekraf maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top