Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak "Lockdown" Malaysia, Permintaan Elpiji di Perbatasan Meningkat

Kurang lebih 1.000 tabung elpiji 5,5 kg sudah beredar di Badau, belum lagi tabung 12 kg dan kami juga sudah membuka tiga titik sub-agen elpiji yaitu di Badau, Empanang dan Puring Kencana.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Juli 2020  |  00:57 WIB
Ilustrasi - Pekerja menata tabung gas elpiji 3kg di Jakarta, Jumat (6/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Ilustrasi - Pekerja menata tabung gas elpiji 3kg di Jakarta, Jumat (6/3/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Permintaan elpiji non-subsidi di daerah perbatasan Indonesia-Malaysia, khususnya di Kecamatan Badau, wilayah Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, mengalami peningkatan, setelah pemerintah Malaysia melakukan lockdown pada masa pandemi Covid-19.

“Kurang lebih 1.000 tabung elpiji 5,5 kg sudah beredar di Badau, belum lagi tabung 12 kg dan kami juga sudah membuka tiga titik sub-agen elpiji yaitu di Badau, Empanang dan Puring Kencana," kata Direktur Utama PT Kapuas Khatulistiwa Abadi, H Hidayat, di Putussibau, Ibukota Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, Sabtu (11/7/2020).  

Dia mengatakan, sebelumnya warga perbatasan tergantung pada produk elpiji Malaysia, namun kini warga perbatasan semakin banyak yang menggunakan elpiji Pertamina.

Menurutnya, rata-rata pendistribusian elpiji dalam satu bulan mencapai 500 tabung dan permintaannya kini meningkat dan terbantu dengan adanya sub-agen elpiji di perbatasan.

“Alhamdulillah kita bisa membantu warga perbatasan, harapan kita warga perbatasan tetap mencintai produk dalam negeri,” ucap Hidayat.

Sementara itu pemilik Sub Agen Surya Group Badau Suryadi mengatakan permintaan elpiji 5,5 kg atau Bright Gas di Badau memang meningkat, akibat lockdown yang diberlakukan Malaysia.

“Alhamdulillah masyarakat perbatasan sudah bisa menggunakan Bright gas dan gas 12 kg dari Pertamina dalam negeri,” kata Suryadi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

gas malaysia elpiji

Sumber : Antara

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top