Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

UMKM Dalam Daftar Hitam Tak Dapat Jaminan Kredit

Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki memastikan program kredit modal kerja terbuka bagi UMKM, kecuali bagi yang masuk dalam daftar hitam nasional.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  15:31 WIB
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Teten Masduki di Jakarta, Jumat (19/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Menteri Koperasi dan Usaha Kecil dan Menengah (UKM) Teten Masduki di Jakarta, Jumat (19/6/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA -- Menteri Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) Teten Masduki memastikan, jaminan modal kerja baru bagi UMKM tidak akan menyasar pada usaha yang masuk daftar hitam nasional.

"Program ini tidak termasuk bagi UMKM yang sudah masuk daftar hitam nasional," kata Teten dalam acara Perjanjian Penjaminan Kredit Modal Kerja UMKM dalam Rangka Pemulihan Ekonomi Nasional di Jakarta, Selasa (7/7/2020).

Teten pun memastikan program kredit modal kerja terbuka bagi UMKM yang telah terhubung ke lembaga pembiayaan formal, baik perbankan, koperasi, bank perkreditan rakyat, dan bank wakaf. Adapun sampai saat ini terdapat 60,6 juta UMKM yang telah terhubung dengan lembaga pembiayaan formal.

"Untuk karegori UMKM saya kira sudah jelas dalam PMK 71 Tahun 2020, yaitu berbentuk perseorangan, koperasi, dan badan usaha," ucap Teten.

Lewat program ini, pemerintah bakal menggelontorkan dana sebesar Rp5 triliun untuk penjaminan kredit modal kerja kepada sektor usaha mikro, kecil, dan menengah sebagai upaya untuk mempercepat pemulihan ekonomi.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan bahwa sektor UMKM merupakan sektor yang perlu mendapat perhatian utama saat ini guna menggerakkan ekonomi di level akar rumput.

Penjaminan kredit modal kerja sendiri diberikan melalui PT Askrindo (Persero), PT Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) dan PT Asuransi Kredit Indonesia (Askrindo) yang berperan sebagai pihak penjamin.

Adapun dengan iuran penjaminan sebesar Rp5 triliun yang dibayarkan pemerintah, Sri Mulyani menyebutkan nilai kredit yang bisa dijamin mencapai Rp100 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenkop kredit umkm
Editor : Amanda Kusumawardhani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top