Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Ekonomi AS Bisa Mulai Pulih, Hati-Hati Risiko Lonjakan Kasus Covid-19

Presiden Federal Reserve Bank wilayah Kansas City Esther George mengatakan ekonomi AS kemungkinan akan mulai pulih pada kuartal III/2020. Namun, prospeknya menghadapi risiko dari lonjakan kasus Covid-19.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  10:31 WIB
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Senin (13/8/2018). Bloomberg - Andrew Harrer
Gedung bank central Amerika Serikat atau The Federal Reserve di Washington, Amerika Serikat, Senin (13/8/2018). Bloomberg - Andrew Harrer

Bisnis.com, JAKARTA – Lonjakan kasus baru infeksi virus corona (Covid-19) dipandang menjadi salah satu risiko bagi outlook perekonomian Amerika Serikat.

Presiden Federal Reserve Bank wilayah Kansas City Esther George mengatakan ekonomi AS kemungkinan akan mulai pulih pada kuartal III/2020. Namun, prospeknya menghadapi risiko dari lonjakan kasus Covid-19.

“Indikator-indikator diperkirakan akan membaik pada kuartal ketiga bahkan ketika tingkat aktivitas tetap tertekan,” ujar George pada Kamis (25/6/2020) dalam pernyataan yang dipersiapkan untuk konferensi video dengan Economic Club of Kansas City.

“Secara keseluruhan, mungkin perlu beberapa saat sebelum situasi menjadi lebih tenang dan kita mengetahui apakah akomodasi lebih lanjut diperlukan atau tidak,” tambahnya, seperti dilansir dari Bloomberg, Jumat (26/6/2020).  

Meningkatnya laju infeksi, seperti terlihat di sejumlah negara bagian termasuk Florida, Texas dan California, adalah salah satu risiko utama yang disebutkan oleh mantan regulator perbankan ini.

George juga memperingatkan ada risiko bahwa kebijakan fiskal, sementara mendukung pertumbuhan sejauh ini, bisa menjadi negatif. Selain itu, pemerintah negara bagian dan lokal mungkin akan terpaksa untuk melakukan pengurangan karena resesi.

Perbaikan dalam kondisi keuangan akan lebih lanjut mendukung rebound dalam kegiatan ekonomi yang ditopang oleh dukungan fiskal dan relaksasi pembatasan lebih lanjut.

“Namun, ada sejumlah risiko yang dapat menahan pemulihan,” kata George.

“Lonjakan infeksi dan berlanjutnya social distancing, baik yang bersifat wajib atau sukarela, kemungkinan akan menjadi risiko terus-menerus, setidaknya sampai sebuah vaksin telah dikembangkan atau pilihan pengobatan cukup meningkat,” jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi as Kebijakan The Fed covid-19
Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top