Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kontraksi Memburuk Akibat Corona, Singapura Pangkas Prospek Ekonomi 2020

Kontraksi ekonomi Singapura memburuk akibat virus corona, Singapura memangkas prospek ekonominya
Aprianto Cahyo Nugroho
Aprianto Cahyo Nugroho - Bisnis.com 26 Mei 2020  |  08:54 WIB
Patung Merlion berdiri di depan gedung-gedung pencakar langit di Singapura, Selasa (24/3/2020). - Bloomberg/Wei Leng Tay
Patung Merlion berdiri di depan gedung-gedung pencakar langit di Singapura, Selasa (24/3/2020). - Bloomberg/Wei Leng Tay

Bisnis.com, JAKARTA— Memburuknya kontraksis ekonomi Singapura mendorong pemangkasan prospek ekonomi dari kontraksi 1 hingga 4 persen menjadi 4 hingga 7 persen.

Kementerian Perdagangan dan Industri Singapura merevisi proyeksi sebelumnya yang memperkirakan kontraksi 1-4 persen karena prospek permintaan eksternal memburuk.

"Ada ketidakpastian yang signifikan mengenai lama dan besar dampak wabah Covid-19, serta lintasan pemulihan ekonomi, baik di ekonomi global dan Singapura," ungkap kementerian, seperti dikutip Bloomberg, Selasa (26/5/2020).

Sebagai salah satu ekonomi paling terbuka di dunia, Singapura sangat tertekan oleh anjloknya perdagangan global dan perjalanan di tengah wabah virus corona. Memburuknya prospek ekonomi mendorong pemerintah untuk merilis paket penyelamatan ekonomi. 

Wakil Perdana Menteri Heng Swee Keat akan mengungkap paket stimulus keempat di Parlemen pada Selasa malam untuk lebih jauh melawan dampak wabah terhadap perkeonomian. Singapura akan mulai melonggarkan kebijakan pergerakan penduduk mulai Juni mendatang dan akan digantikan oleh sistem pembukaan perekonomian yang terdiri dari tiga fase.

Negara ini telah mengalami lonjakan kasus virus di antara pekerja migran, sementara jumlah kasus harian di antara penduduk setempat hanya menongkat satu digit setiap hari sepanjang bulan lalu.

Sekretaris tetap Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) Gabriel Lim mengatakan pembatasan pergerakan telah memperburuk aktivitas perekonomian dalam negeri.

"Bagaimana kinerja Singapura di paruh kedua tahun 2020 akan tergantung pada kemampuan negara untuk menahan wabah di dalam negeri setelah kita keluar dari periode pembatasan," katanya dalam briefing online kepada wartawan.

"Pencabutan pembatasan dilakukan sangat lambat, yang kemungkinan berarti pemulihan ekonomi tidak akan terjadi hingga kuartal keempat," kata Frances Cheung, kepala analis makroekonmi Asia di Westpac Banking Corp.

MTI juga menerbitkan estimasi akhir untuk kuartal I/2020, yang menunjukkan produk domestik bruto turun 4,7 persen dibanding kuartal sebelumnya. Angka ini jauh lebih baik dibanding proyeksi penurunan sebelumnya yang mencapai 10,6 persen. Hal ini terutama dipicu oleh pertumbuhan manufaktur farmasi, yang membantu mengimbangi penurunan dalam produksi elektronik.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi singapura
Editor : Duwi Setiya Ariyanti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top