Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Belanja Online Naik, Sampah Kantong Plastik Pun Ikut Bertambah

Meningkatnya transaksi secara daring selama pemberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berkorelasi dengan naiknya jumlah sampah dari kantong atau produk berbahan plastik.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 24 Mei 2020  |  08:09 WIB
Sampah plastik menumpuk di perairan Teluk Manila, Filipina. - Reuters
Sampah plastik menumpuk di perairan Teluk Manila, Filipina. - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA -- Pusat Penelitian Oseanografi dan Pusat Penelitian Kependudukan LIPI merilis data peningkatan belanja daring (online) masyarakat di tengah pemberlakuan PSBB yang berkorelasi dengan kenaikan penggunaan kantong plastik.

Berdasarkan survei yang dilakukan di kawasan Jabodetabek selama 20 April-5 Mei 2020,  mayoritas warga melakukan kecenderungan peningkatan belanja daring. Peningkatan tersebut digambarkan dari intensitas belanja yang sebelumnya hanya 1 hingga 5 kali dalam satu bulan, menjadi 1 hingga 10 kali selama pembatasan sosial berskala besar (PSBB) diberlakukan.

Akibatnya, konsumsi kantong atau barang berbahan plastik pun meningkat. Pasalnya 96 persen paket dibungkus dengan plastik yang tebal dan ditambah dengan bubble wrap.

Peneliti Pusat Penelitian Oseonografi LIPI, Intan Suci Nurhati mengatakan selotip, bungkus plastik, dan bubble wrap merupakan pembungkus berbahan plastik yang paling sering ditemukan. Bahkan di kawasan Jabodetabek, jumlah sampah plastik dari bungkus paket mengungguli jumlah sampah plastik dari kemasan yang dibeli.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa 60 persen responden menilai bahwa penggunaan bungkus plastik tidak mengurangi risiko terpapar Covid-19. Hal ini sesuai dengan penelitian bahwa virus Covid-19 dapat bertahan di permukaan plastik selama tiga hari, lebih lama disbanding permukaan lain seperti kardus atau stainless steel.

Data survei LIPI juga mengungkap tingkat kesadaran warga yang tinggi terhadap isu sampah plastik. Namun, kesadaran masyarakat belum dibarengi dengan aksi nyata.

“Hanya separuh dari warga yang memilah sampah untuk didaur ulang. Hal ini berpotensi meningkatkan sampah plastik dan menambah beban tempat pembuangan akhir selama PSBB/WFH,” katanya seperti dikutip dari laman resmi LIPI, Minggu (24/5/2020).

Intan mengajak setiap individu untuk melakukan aksi nyata dalam mengurangi sampah plastik selama PSBB. Ada beberapa cara yang bisa dilakukan, misalnya mendukung penjual dan produk tanpa pembungkus plastik, meminta penjual untuk mengurangi pembungkus plastik, hingga membeli barang dalam kemasan besar atau satukan bermacam daftar belanjaan dalam satu pembelian.

Konsumen juga dapat memanfaatkan kembali pembungkus plastik setelah dibersihkan, pilah sampah plastik untuk daur ulang, dan membeli barang dari lokasi yang lebih dekat dapat membantu mengurangi emisi gas rumah kaca.

There is u in sol-u-tion. Mari kita bersama-sama mengurangi sampah plastik dalam berbelanja online,” sebutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

belanja online Sampah Plastik
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top