Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

'Jarvis' Kemenperin Terima Pendaftaran 3.619 Calon Mahasiswa

Pendaftaran yang akan ditutup pada 10 Mei 2020 sudah menerima 3.619 aplikasi pendaftaran dari para calon mahasiswa di seluruh Indonesia.
Ipak Ayu H Nurcaya
Ipak Ayu H Nurcaya - Bisnis.com 16 April 2020  |  16:54 WIB
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita. Istimewa - Kemenperin
Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita. Istimewa - Kemenperin

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Perindustrian baru saja secara resmi membuka jalur penerimaan vokasi industri atau jarvis secara daring untuk lulusan SMA sederajat.

Pendaftaran yang akan ditutup pada 10 Mei 2020 sudah menerima 3.619 aplikasi pendaftaran dari para calon mahasiswa di seluruh Indonesia.

Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengatakan jumlah tersebut sudah melebihi target mahasiswa yang akan diterima melalui jarvis 2020 sebanyak 3.041 mahasiswa. Pemerintah pun akan memberikan program bebas biaya kuliah.

Dengan rincian untuk 548 mahasiswa di Politeknik Industri Logam di Morowali, 96 mahasiswa di Sulawesi Tengah, dan 150 mahasiswa Politeknik Industri Furnitur dan Pengolahan Kayu di Kendal, Jawa Tengah.

Tak  hanya itu, beasiswa juga akan diberikan untuk 102 mahasiswa di Akademi Komunitas Industri Manufaktur di Bantaeng, Sulawesi Selatan dan untuk 200 mahasiswa di Akademi Komunitas Industri Tekstil dan Produk Tekstil di Solo, Jawa Tengah.

"Secara total saat ini Kemenperin memiliki 10 Politeknik dan 2 Akademi Komunitas yang tersebar di seluruh Indonesia. Ke depan tentu kami berharap program ini akan terus mencetak sumber daya manusia yang berkompeten," katanya dalam pembukaan pendaftaran Jarvis 2020 melalui virtual, Kamis (16/4/2020).

Agus mengemukakan Politeknik dan Akademi Komunitas di lingkungan Kementerian Perindustrian telah menerapkan best practice pendidikan vokasi melalui penyelenggaraan pendidikan vokasi yang adaptif dengan kebutuhan industri karena kurikulum disusun bersama dan sesuai dengan kebutuhan industri.

Tak hanya itu, pendidikan vokasi ini juga memiliki spesialisasi pada sektor industri tertentu dan berbasis kompetensi dengan memiliki Lembaga Sertifikasi Profesi dan tempat Uji kompetensi.

Agus menambahkan pendidikan vokasi juga memiliki kerja sama dengan industri baik dalam penyelenggaraan pendidikan dan magang bagi mahasiswa dan dosen.

Dilengkapi dengan peralatan, laboratorium, workshop standard industri dan Teaching factory atau Pabrik dalam Sekolah.

Pendidikan vokasi ini juga memiliki kerja sama internasional dengan lembaga di negara-negara yang telah berhasil menerapkan pendidikan vokasi yang ideal seperti Jerman, Belanda, Swiss, Singapura, Kanada, dan Australia.

"Terakhir menyelenggarakan pendidikan sistem ganda yaitu pendidikan yang dilaksanakan secara berimbang baik di kampus berupa kegiatan teori dan praktik di kampus maupun di industri," kata Agus.

Politisi dari Golkar ini juga menambahkan secara rerata setiap tahun Indonesia memiliki 3,5 juta lulusan SMA sederajat. Untuk itu ada gap dari serapan melalui Jarvis yang ke depan masih terus dicari jalan keluar agar semakin banyak tercipta SDM yang kompeten.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenperin vokasi
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top