Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Demi Program Padat Karya Tunai Jokowi, Kementerian PUPR Realokasi Anggaran

Satu dari sembilan arahan Presiden Joko Widodo, yang tertuang dalam Inpres No.4/2020, adalah kementerian dan lembaga di pusat, serta pemerintah daerah harus melakukan refocusing kegiatan dan melakukan realokasi anggaran untuk mempercepat penanganan COVID-19.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 25 Maret 2020  |  18:23 WIB
Sejumlah pekerja sedang membersihkan lantai di Wisma Atlet Kemayoran yang akan dijadikan sebagai Rumah Sakit Darurat Penanganan Covid/19.Dok. Istimewa
Sejumlah pekerja sedang membersihkan lantai di Wisma Atlet Kemayoran yang akan dijadikan sebagai Rumah Sakit Darurat Penanganan Covid/19.Dok. Istimewa

Bisnis.com, JAKARTA — Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) masih terus membahas dan mematangkan realokasi anggaran seperti salah satu arahan Presiden Joko Widodo pada Selasa (24/3/2020).

"Masih dibahas dan dimatangkan untuk besaran anggaran yang diubah, termasuk realokasinya," kata Direktur Jenderal Pembiayaan Infrastruktur Pekerjaan Umum dan Perumahan Kementerian PUPR Eko Djoeli Heripoerwanto kepada Bisnis, Rabu (25/3/2020).

Satu dari sembilan arahan Presiden Joko Widodo, yang tertuang dalam Inpres No.4/2020, adalah kementerian dan lembaga di pusat, serta pemerintah daerah harus melakukan refocusing kegiatan dan melakukan realokasi anggaran untuk mempercepat penanganan COVID-19.

Selain itu, Jokowi juga ingin program Padat Karya Tunai juga harus ditingkatkan tetapi tetap mengikuti protokol kesehatan untuk pencegahan dan penularan Covid-19 yakni dalam bekerja harus menjaga jarak aman.

Bisnis mencatat, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus melanjutkan Program Padat Karya Tunai pada 2020 dengan anggaran sebesar Rp8,64 triliun.

Perinciannya, PAMSIMAS akan dilaksanakan di 5.053 desa dengan anggaran Rp767 miliar dan SANIMAS di 1.026 lokasi dengan anggaran Rp398 miliar.

Kemudian, P3TGAI di 6.000 lokasi dengan anggaran Rp1,350 triliun dan pembangunan 148 unit Jembatan gantung senilai Rp710 miliar.

KOTAKU di 364 kelurahan dengan anggaran Rp 259 miliar, PISEW di 900 kecamatan dengan anggaran Rp540 miliar, dan TPS-3R di 106 lokasi dengan anggaran Rp79 miliar.

Lalu, peningkatan kualitas rumah swadaya sebanyak 166.000 unit dengan anggaran Rp3,497 triliun dan pembangunan baru rumah swadaya sebanyak 12.750 unit dengan anggaran Rp818 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi Virus Corona Kementerian PUPR
Editor : Gajah Kusumo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top