Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jelang Lebaran 2020, ASDP Optimalkan Pemesanan Tiket Daring

Terlebih, pengguna kendaraan pribadi yang diprediksi bakal melonjak menjadi salah satu antisipasi penyedia jasa penyeberangan.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 19 Maret 2020  |  19:40 WIB
 Sebuah Kapal Motor Penumpang (KMP) bermuatan kendaraan bermotor dan penumpang menyeberangi Sungai Kapuas di Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (15/5/2019). PT Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (ASDP) Indonesia Ferry (Persero) Cabang Pontianak memberlakukan sistem pembayaran nontunai untuk pembelian tiket penyeberangan KMP guna mempermudah transaksi serta mendukung program Gerakan Nasional Nontunai yang dicanangkan pemerintah. - Antara
Sebuah Kapal Motor Penumpang (KMP) bermuatan kendaraan bermotor dan penumpang menyeberangi Sungai Kapuas di Pontianak, Kalimantan Barat, Rabu (15/5/2019). PT Angkutan Sungai Danau dan Penyeberangan (ASDP) Indonesia Ferry (Persero) Cabang Pontianak memberlakukan sistem pembayaran nontunai untuk pembelian tiket penyeberangan KMP guna mempermudah transaksi serta mendukung program Gerakan Nasional Nontunai yang dicanangkan pemerintah. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) mengandalkan reservasi daring menghadapi musim mudik Lebaran yang berbarengan dengan pandemi virus Corona atau Covid-19.

Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi menuturkan dengan penyebaran virus corona yang saat ini mulai merambah Indonesia, upaya-upaya reservasi tiket secara daring menjadi sangat krusial. Terlebih, pengguna kendaraan pribadi yang diprediksi bakal melonjak menjadi salah satu antisipasi penyedia jasa penyeberangan.

"Jadi porsi orang bisa diatur lebih baik dan terukur, kami akan melakukan beberapa hal lagi menghitung jumlah yang sesuai dengan keadaan ini. Selama ini tidak diperbandingkan antara suplai kapal dengan permintaan penyeberangan," jelasnya saat dihubungi Bisnis.com, Kamis (19/3/2020).

Menurutnya, dengan penggunaan reservasi daring, pihak pelabuhan penyeberangan dapat mengukur besaran permintaan konsumen untuk menyeberang dan menyesuaikannnya dengan jumlah kapal yang ada. Dengan demikian, reservasi daring menjadi sebuah keharusan.

Dia bercerita ketika musim puncak mudik atau arus balik Lebaran dalam sehari bisa ada 19.000-20.000 orang pejalan kaki yang menyeberang, dengan pengguna sepeda motor 20.000-25.000 unit, dan pengguna mobil pribadi berkisar 20.000 unit.

Ira berpendapat jika tidak dikelola secara baik, terutama upaya menggalakan social distancing dapat menjadi keputusan yang tidak tepat. Hal tersebut menunjukkan reservasi daring perlu diutamakan.

"Sekarang sudah berlaku, sudah jalan social distancing, duduk dalam kapal berjarak, jarak orang mengantri, jalan di garbarata diberi jarak juga sudah jalan," tuturnya.

Terkait kemungkinan turunnya potensi penumpang maupun kapasitas kapal, ASDP masih harus menghitung formulasi yang tepat mengingat jumlah penumpang yang melakukan mudik dan kapasitas kapal harus disesuaikan apalagi adanya kebijakan social distancing.

Di sisi lain, dia menegaskan aktivitas mudik saat Lebaran merupakan keputusan konsumen, Ira hanya memastikan hal-hal yang dapat diaturnya dengan membuat sistem yang mempertimbangkan keselamatan dan keamanan pengguna jasa termasuk keadaan terakhir dengan merebaknya virus Corona.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

asdp Virus Corona lebaran 2020
Editor : Rio Sandy Pradana
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top