Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akibat Corona, Sri Mulyani: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I Hanya 4,5-4,9 Persen

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pertumbuhan ekonomi pada kuartal ini bakal berkisar hanya sebesar 4,5% hingga 4,9%.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 18 Maret 2020  |  18:37 WIB
Pedagang melayani pembeli buah kolang kaling di Pasar Gede, Solo, Jawa Tengah, Selasa (7/5/2019). - ANTARA/Maulana Surya
Pedagang melayani pembeli buah kolang kaling di Pasar Gede, Solo, Jawa Tengah, Selasa (7/5/2019). - ANTARA/Maulana Surya

Bisnis.com, JAKARTA - Melambatnya perekonomian global dipastikan bakal menekan laju pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I/2020.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pertumbuhan ekonomi pada kuartal ini bakal berkisar hanya sebesar 4,5% hingga 4,9%.

"Pada 20 hari terakhir kuartal I/2020 ini sudah terjadi penurunan, kemungkinan pertumbuhan ekonomi di 4,5-4,9%," kata Sri Mulyani, Rabu (18/3/2020).
Bagaimanapun, melambatnya pertumbuhan ekonomi juga disebabkan oleh social distancing dan work from home (WFH) yang disarankan oleh pemerintah kepada masyarakat untuk menahan laju penularan Covid-19.
Dua himbauan tersebut bagaimanapun mengurangi perpindahan manusia sehingga konsumsi pun secara otomatis turun. Harapannya, social distancing dan WFH bisa menekan penularan Covid-19 dan aktivitas manusia pun kembali normal pada kuartal II/2020.
Sebagai skenario terbaik, faktor-faktor musiman seperti Ramadan dan Idul Fitri yang jatuh pada kuartal II/2020 bisa mengembalikan geliat perekonomian.
Meski demikian, Kementerian Keuangan masih belum mampu memproyeksikan seperti apa laju pertumbuhan ekonomi pada kuartal II/2020. Hal ini masih sangat bergantung pada laju penularan Covid-19 dan bagaimana penularan berhasil diredam.
"Meski ada THR dan gaji ke-13, kalau orang dirumah kan dia tidak berbelanja, ini menahan laju pertumbuhan dan ini akan kita pelajari dampaknya ke keseluruhan," ujar Sri Mulyani, Rabu (18/3/2020).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani Virus Corona
Editor : Hadijah Alaydrus
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top