Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Malaysia Lockdown, Maskapai Wajib Siapkan Skenario Terburuk

Kebijakan karantina wilayah yang diterapkan Malaysia menyebabkan jumlah penerbangan maskapai berkurang jauh dan hanya ada sedikit frekuensi khusus untuk kebutuhan kargo.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 17 Maret 2020  |  21:07 WIB
Warga menggunakan masker saat berjalan di Stasiun Ampang Park, Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa (17/3/2020). Perdana Menteri Muhyiddin Yassin menyatakan bahwa Malaysia mulai membatasi pergerakan orang secara nasional untuk membatasi penyebaran virus corona. Negara itu melarang semua pengunjung, dan penduduk dilarang bepergian ke luar negeri, tempat ibadah, sekolah dan tempat bisnis akan ditutup kecuali untuk pasar yang memasok kebutuhan sehari-hari. Bloomberg - Samsul Said
Warga menggunakan masker saat berjalan di Stasiun Ampang Park, Kuala Lumpur, Malaysia, Selasa (17/3/2020). Perdana Menteri Muhyiddin Yassin menyatakan bahwa Malaysia mulai membatasi pergerakan orang secara nasional untuk membatasi penyebaran virus corona. Negara itu melarang semua pengunjung, dan penduduk dilarang bepergian ke luar negeri, tempat ibadah, sekolah dan tempat bisnis akan ditutup kecuali untuk pasar yang memasok kebutuhan sehari-hari. Bloomberg - Samsul Said

Bisnis.com, JAKARTA - Industri penerbangan nasional harus bersiap menghadapi skenario terburuk atas kebijakan karantina wilayah (lockdown) yang diterapkan oleh Malaysia mulai 18 Maret 2020 akibat pandemik virus Corona (Covid-19).

Pengamat penerbangan Jaringan Penerbangan Indonesia (Japri) Gerry Soedjatman memperkirakan jika Malaysia melakukan lockdown berdampak pada penutupan sementara bandara di wilayah itu. Alhasil, jumlah penerbangan maskapai berkurang jauh dan hanya ada sedikit frekuensi khusus untuk kebutuhan kargo.

“Industri ini harus prepare for the worst. Di luar negeri, maskapai juga sudah mengurangi kapasitas 80 hingga 100 persen alias berhenti terbang. Ini sudah the worst crisis untuk industri penerbangan,” jelasnya, Selasa (17/3/2020).

Selain itu, ujarnya, masa pemulihan setelah virus Covid-19 juga akan jauh lebih panjang dibandingkan dengan persitiwa global lainnya.

Dia mencontohkan ketika persitiwa World Trade Center atau yang dikenal dengan 9/11 dampaknya selama seminggu dan memerlukan pemulihan hingga tujuh bulan. Selanjutnya, epidemi virus SARS yang berlangsung selama tiga bulan sampai ke titik terendah, memerlukan pemulihan hingga sembilan bulan.

Gerry pun menilai jika nantinya kebijakan social distancing yang telah diberlakukan di Indonesia tidak efektif atau diabaikan, maka kemungkinan besar Indonesia juga akan mengarah kepada kebijakan karantina wilayah.

Namun dalam hal ini, maskapai juga memerlukan financial relief menghadapi krisis ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

penerbangan malaysia
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top