Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Stok Buah Impor Kosong, Kemendag Minta Peritel Alihkan ke Buah Lokal

Kosongnya stok buah impor di tingkat ritel modern, diharapkan dapat menjadi momentum bagi buah-buahan lokal untuk mengisi kebutuhan pasar dalam negeri.
Dewi Aminatuz Zuhriyah
Dewi Aminatuz Zuhriyah - Bisnis.com 17 Februari 2020  |  21:18 WIB
Petani memanen buah timun suri di Pinang, Tangerang, Banten, Senin (6/5/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal
Petani memanen buah timun suri di Pinang, Tangerang, Banten, Senin (6/5/2019). - ANTARA/Muhammad Iqbal

Bisnis.com, JAKARTA - Kemendag menyarankan para pengusaha ritel moden  menggunakan buah lokal untuk mengisi kekosongan pasokan buah yang diperoleh dari impor. 

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kemendag Suhanto mengatakan pemerintah tidak melarang impor buah.  Namun, dia melihat kosongnya stok buah impor di tingkat peritel modern disebabkan oleh fenomena wabah virus corona yang mengganggu arus perdagangan buah dari berbagai negagra. Untuk itu dia meminta para peritel modern menggunakan buah lokal untuk bisa mengisi kekosongan.

"Saya sangat mendorong produk buah Indonesia untuk bisa dijual di ritel modern. Kalau bukan kita siapa lagi yg akan mendorong dan menghargai hasil karya petani kita. Memang kita tidak haram dengan produk impor. Tapi kita sangat mendorong produk buah indonesia untuk dijual di ritel modern dan pasar rakyat Indonesia," katanya ketika dihubungi Bisnis, Senin (17/2/2020)

Adapun sebelumnya, kekosongan stok buah impor membuat Transmart berpotensi mengalami kerugian hingga Rp500 juta per hari.

Vice President Corporate Communications Transmart Carrefour Satria Hamid mengatakan selama ini pasokan normal buah impor di gerai ritelnya mencapai 30-32 ton/hari. Namun lantaran adanya keterbatasan stok, pasokan pun menurun menjadi 20 ton/hari.

“Itu pun hanya menghabiskan stok yang ada, tidak ada lagi barang yang masuk dan jenisnya sangat terbatas.  Saat ini pasokan impor turun sebesar 27 persen dan potensi kerugian sebesar Rp400 - Rp500 juta per hari,” katanya, Senin (17/2/2020).

Oleh sebab itu, dia mengaku akan beralih buah lokal sebagai alternatif untuk mengisi stok tersebut. Kendati, dia mengakui ada sejumlah tantangan jika menggunakan buah lokal. Seperti pasokan yang terbatas dan tergantung pada musim.

Nah itu yang menarik pastinya kesitu karena buah lokal kan tergantung musim. Sedangkan di ritel kita gak boleh kosong,” lanjutnya.

Selain musim, tantangan menggunakan buah lokal yaitu harga dimana harga buah-buahan lokal tidak kompetitif.  Dalam hal ini, harga buah lokal dipengaruhi oleh masih mahalnya tarif dan efisiensi logistik.

“Belum lagi kualitasnya, kalau di ritel kan kami pasti melihat sebuah kualitas, kualitasnya gak merata. Secara kuantitasnya juga,” katanya.

Adapun berdasarkan data yang dihimpun Bisnis, harga sejumlah produk buah dan sayuran impor di tingkat ritel modern menunjukkan kenaikan  rata-rata 20 persen tiap bulannya.

Untuk anggur merah misalnya, harga pada pertengahan Desember 2019 tercatat berada di Rp61.900 per kilogram (kg). Harga tersebut meningkat menjadi Rp72.000 pada Januari dan mencapai Rp129.000 per kg pada pertengahan Februari. Menurunnya pasokan dari importir buah dan sayur disebut menjadi musabab utama Kenaikan harga.

Sepanjang 2020, para importir menyebutkan hanya terdapat tiga perusahaan yang memperoleh rekomendasi impor hortikultura dari Kementerian Pertanian. Kenaikan harga ini pun dikhawatirkan dapat memicu penurunan penjualan buah dan sayur impor sampai 25 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendag buah impor
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top