Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Soal Ranjau Paku Bertebaran di Tol Soedijatmo, Ini Penjelasan Jasa Marga

Jasa Marga memastikan tidak ada ranjau paku di jalan tol Tol Prof. DR. Ir. Soedijatmo seperti yang ramai tersebar melalui media sosial. Berdasarkan inspeksi, hanya ditemukan jalan berlubang.
Thomas Mola
Thomas Mola - Bisnis.com 05 Februari 2020  |  16:21 WIB
Bisnis.com, JAKARTA -Jasa Marga memastikan tidak ada ranjau paku di Jalan Tol Prof. DR. Ir. Soedijatmo seperti yang ramai tersebar melalui media sosial. Berdasarkan inspeksi, hanya ditemukan jalan berlubang. 
 
AKP Mulyono, Kepala Induk PJR Polda Metro Jaya mengatakan, berdasaran inspeksi di Jalan Tol Soedijatmo layang tepatnya di Km 25+200 arah Pluit, tidak ditemukan adanya ranjau paku yang menyebabkan pecah ban. 
 
"Bukan ranjau paku, enggak ada. Saya pastikan tidak ada ranjau paku, yang kami temukan adalah jalan yang berlubang dan tergenang air, sehingga orang yang lewat di situ menghantam lubang ini. Lubang sedalam 6-7 cm tapi bentuknya miring dan dan kita lihat ada pecahan batu-batu tajam itu,"  ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (5/1/2020). 
 
Menurutnya, kejadian pecah ban terjadi karena adanya pengelupasan perkerasan aspal jalan pada lajur ramp dari arah PIK menuju Pluit di Km. 25+200 B Jalan Tol Prof Soedijatmo layang akibat curah hujan yang tinggi. 
 
Jasamarga Metropolitan Tollroad selaku pengelola Jalan Tol Prof. DR. Ir. Soedijatmo bersama dengan Jasamarga Tollroad Maintenance (JMTM) penyedia jasa pemeliharaan jalan tol untuk ruas tersebut telah melakukan perbaikan pada lokasi pengelupasan aspal tersebut. 
 
Agus Pramono, Manager Area Jasamarga Tollroad Operator sebagai pengelola Ruas Jalan Tol Dalam Kota dan Jalan Tol Prof. DR. Ir. Soedijatmo mengatakan perbaikan telah dilakukan sehingga dapat dilalui seperti biasa. 
 
Menurutnya, terdapat 7 kendaraan yang mengalami pecah ban bukan 16 kendaraan seperti yang beredar di salah satu platform pesan daring.   
 
“Ada sekitar 7 kendaraan yang mengalami pecah ban di lokasi tersebut, bukan 16 kendaraan sebagaimana yang disebutkan dalam informasi di WhatsApp. Dari 7 kendaraan tersebut, ada 1 kendaraan yang mengalami pecah 2 ban sekaligus,” katanya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa marga ranjau paku
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top