Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Menkeu Minta Ditjen Bea Cukai Akomodatif terhadap Keluhan Pengusaha

Menurut Sri Mulyani, DJBC perlu mencontoh langkah Presiden Joko Widodo dalam meladeni keluhan-keluhan yang ada.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 25 November 2019  |  17:05 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani ANTARA FOTO - Wahyu Putro A
Menteri Keuangan Sri Mulyani ANTARA FOTO - Wahyu Putro A

Bisnis.com, JAKARTA–Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati meminta kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) untuk lebih akomodatif terhadap keluhan dunia usaha.

Menurut Sri Mulyani, DJBC perlu mencontoh langkah Presiden Joko Widodo dalam meladeni keluhan-keluhan yang ada.

“Waktu Bapak Presiden ketemu dengan asosiasi TPT, mereka muncul dengan banyak permasalahan. It’s a good conversation. Bapak Presiden bertemu asosiasi itu tidak favoring satu demi satu,” ujar Sri Mulyani, Senin (25/11/2019).

Dari pengalaman tersebut, Sri Mulyani menekankan kepada DJBC untuk bersedia mendengarkan permasalahan dan inovatif dalam menyelesaikan masalah serta memberikan kepastian kepada kegiatan usaha.

Selain itu, DJBC juga dituntut untuk berkontribusi dalam meningkatkan kemudahan berusaha di Indonesia dengan berusaha memahami kebutuhan dunia usaha.

"Saya ingin teman-teman di DJBC sekali-kali Anda untuk ganti sepatu [mencoba merasakan dan memahami kesulitan-kesulitan yang dihadapi para pengusaha di lapangan]. Pura-pura jadilah eksportir atau importir yang tidak punya koneksi," kata Sri Mulyani.

Apabila DJBC tidak mengembangkan empati dan berusaha memahami kebutuhan dunia usaha, maka DJBC selaku bagian dari birokrasi hanya akan melaksanakan peraturan sebagaimana yang berlaku dan pada akhirnya semakin menghambat dunia usaha.

“Kalau Anda tidak pernah ganti sepatu maka Anda tidak akan pernah punya empati. Jawaban birokrat akan selalu pasal, prosedur, aturan dan muka Anda ya muka besi saja [tanpa mau memahami kendala-kendala di lapangan]. Hal ini tidak membantu, padahal value kita adalah pelayanan dan itu tidak terefleksikan," kata Sri Mulyani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bea Cukai
Editor : Achmad Aris
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top