Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kejar EU Ecolabel, SPV Mutakhirkan Sistem Pengolahan Limbah

Saat ini pengolahan limbah produksi SPV sudah berada di bawah baku mutu maksimal yang ditetapkan pemerintah.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 20 November 2019  |  08:18 WIB
Kejar EU Ecolabel, SPV Mutakhirkan Sistem Pengolahan Limbah
Bahan Viscose - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, PURWAKARTA - PT South Pacific Viscose, produsen serat rayon atau viscose, berencana menganggarkan belanja modal pada 2020 untuk menerapkan sistem pengolahan air limbah terbaru.

Widi Nugroho Sahib, Head of Corporate Affairs PT South Pacific Viscose (SPV), mengatakan pemutakhiran sistem tersebut dilakukan untuk membuat emisi cair dari proses produksinya kian rendah. Pemutakhiran sistem pengolahan limbah itu diperkirakan rampung pada 2022.

Kendati demikian, dia belum bisa merincikan berapa besaran belanja modal atau capital expenditure (capex) tersebut.

"Sudah disampaikan direksi bahwa kami akan melakukan reinvest," ujarnya di sela-sela Upacara Penyelesaian Pekerjaan Pengerukan Sungai Citarum, yang berlokasi di Dermaga BCL (Bandar Citarum Lestari) di Purwakarta, Selasa (19/11/2019).

Widi menjelaskan saat ini pengolahan limbah produksi SPV sudah berada di bawah baku mutu maksimal yang ditetapkan pemerintah. Dengan pemutakhiran tersebut, emisi produksi perusahaan bisa semakin rendah.

Langkah itu, katanya, direalisasikan sejalan dengan visi anak usaha Lenzing AG, perusahaan global asal Austria, itu untuk turut bersumbangsih bagi revitalisasi Daerah Aliran Sungai (DAS) Citarum.

Selain itu, peningkatan standar ramah lingkungan untuk produksi itu juga digalakkan untuk mengejar target EU Ecolabel. SPV menargetkan pada 2022 standar produksi ramah lingkungan itu bisa tercapai agar mampu meningkatkan penetrasi ke pasar global, terutama Eropa dan Amerika.

Widi menjelaskan saat ini sekitar 80% - 90% produksi serat rayon SPV sudah ditujukan untuk pasar ekspor. Perusahaan memiliki kapasitas produksi serat rayon hingga 323.000 ton per tahun.

"2022 kami menargetkan EU Ecolabel, tetapi pada saat ini kami sudah memasok bahan untuk brand global, seperti Zara, Uniqlo, dan H&M," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengolahan limbah serat rayon
Editor : Galih Kurniawan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top