Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bengkel Pesawat RI Jago Kandang, Ini yang Dilakukan IAMSA

Ketua Umum Indonesia Aircraft Maintenance Services Association Rowin H. Mangkoesoebroto mengatakan nilai bisnis perawatan dan perbaikan pesawat di Indonesia kini sekitar US$1 miliar dengan daya serap pasar hanya sekitar 45 persen.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 13 November 2019  |  17:38 WIB
Ketua Umum Indonesia Aircraft Maintenance Services Association (IAMSA) Rowin H. Mangkoesoebroto menjawab pertanyaan wartawan seusai membuka Konferensi Aviation MRO Indonesia (AMROI), Rabu (13/11/2019). BISNIS - Rio Sandy Pradana
Ketua Umum Indonesia Aircraft Maintenance Services Association (IAMSA) Rowin H. Mangkoesoebroto menjawab pertanyaan wartawan seusai membuka Konferensi Aviation MRO Indonesia (AMROI), Rabu (13/11/2019). BISNIS - Rio Sandy Pradana

Bisnis.com, JAKARTA - Perusahaan perawatan dan perbaikan pesawat Indonesia harus segera melakukan ekspansi kapasitas maupun kapabilitas agar bisa menyerap seluruh permintaan pasar baik dalam negeri maupun regional.

Ketua Asosiasi Perawatan Pesawat Indonesia (Indonesia Aircraft Maintenance Services Association/IAMSA) Rowin H. Mangkoesoebroto mengatakan nilai bisnis perawatan dan perbaikan pesawat atau maintenance, repair, overhaul (MRO) di Indonesia kini sekitar US$1 miliar dengan daya serap pasar hanya sekitar 45 persen. Selama 5 tahun terakhir, pertumbuhan pasar MRO Indonesia lebih besar dari pertumbuhan kapasitas dan kemampuan.

"MRO di Indonesia dinilai harus siap untuk menyerap permintaan ini dengan mempercepat pengembangan kapasitas dan kemampuan melalui kerja sama dengan pelaku asing, guna membangun lebih banyak produk dan line. Kami siap memfasilitasi kerja sama antara anggota dan pemain global potensial," katanya dalam Konferensi Aviation MRO Indonesia (AMROI), Rabu (13/11/2019).

Dia menyebutkan pasar MRO global mengalami pertumbuhan rata-rata mencapai 3,9 persen per tahun dengan perkiraan nilai US$106 miliar pada 2025.

Adapun, pasar MRO Indonesia tumbuh sebesar 9,2 persen  per tahun, atau merupakan tertinggi kedua di dunia dibandingkan dengan India sebesar 10 persen dan China sebesar 8,7 persen.

Pada 2025, lanjutnya, diprediksi sebanyak 40 persen dari total pesawat komersial akan beroperasi di Asia Pasifik, sehingga berdampak pada pasar MRO kawasan Asia. Hal tersebut menunjukkan pasar MRO secara signifikan akan bergerak menuju Asia.

Dia menuturkan MRO di Indonesia harus mampu dan siap untuk menghadapi pertumbuhan permintaan pasar yang semakin besar. Saat ini, jumlah total pesawat yang terdaftar di Indonesia adalah lebih dari 1.000 unit.

Faktor pendorong pertumbuhan pasar MRO antara lain, Indonesia merupakan negara kepulauan terbesar di kawasan Asia Pasifik, memiliki populasi 260 juta jiwa dan proyeksi pertumbuhan PDB 5,2 persen.

"Pemerintah maupun industri penerbangan terkait bisa mempersiapkan regulasi atau instruksi untuk memastikan pemeliharaan pesawat harus dilakukan di wilayah Indonesia," ujarnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bengkel pesawat gmf aeroasia
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top