Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Peluang Investasi di Bisnis Jalan Tol Terbuka Lebar

Target pembangunan 2.500 kilometer jalan tol tidak akan bisa dicapai hanya dengan mengandalkan pemain lama.
Aprianus Doni Tolok
Aprianus Doni Tolok - Bisnis.com 30 Oktober 2019  |  08:37 WIB
Kendaraan pemudik dari arah Jakarta antre saat akan memasuki Gerbang Tol Kalikangkung, Semarang, Jawa Tengah, Kamis (30/5/2019). - ANTARA/Aji Styawan
Kendaraan pemudik dari arah Jakarta antre saat akan memasuki Gerbang Tol Kalikangkung, Semarang, Jawa Tengah, Kamis (30/5/2019). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, JAKARTA — Pemerintah menargetkan pembangunan jalan tol dalam 5 tahun ke depan sepanjang 2.500 kilometer. Konektivitas melahirkan banyak peluang bisnis yang potensial untuk digarap.

Investor swasta pun diharapkan mampu melihat peluang bisnis yang muncul kemudian atau bahkan menginisiasi untuk mengisi kekosongan yang masih ada.

Direktur Utama PT Nusantara Infrastructure Tbk. Ramdani Basri mengatakan bahwa pembangunan infrastruktur masih memiliki ruang yang sangat besar untuk digarap pengusaha swasta.

Kuncinya adalah para investor harus mampu melihat desain besar sebuah daerah dan memetakan titik-titik peluang bisnis yang bisa digarap di sana.

"Ada banyak hal yang banyak dikembangkan dari bisnis ini [jalan tol]. Ada banyak sekali, mau restoran, rest area dan sebagainya. Jadi, konektivitas itu akan menimbulkan peluang bisnis baru dan memberikan keuntungan kepada kita baik sebagai operator, investor, developer atau yang lainnya," ujarnya, Selasa (29/10/2019).

Pria yang akrab disapa Dani ini menambahkan bahwa peluang swasta untuk bisa berkontribusi dalam pembangunan jalan tol masih terbuka lebar, di luar rencana 2.500 kilometer jalan tol yang akan dibangun pemerintah.

Menurutnya, ruas tol yang akan dibangun pemerintah adalah ruas tol utama dan pihak swasta berpeluang besar menyambungkannya ke daerah-daerah kecil.

"Anda bisa kembangkan dari backbone itu ke kota-kota kecil. Itu peluang bisnis yang besar sekali. Saya jamin ini di luar yang 2.500 [kilometer jalan tol] dan itu tidak sulit diajukan kepada BPJT dan ke pemerintah atau unsolicited. Jadi, kita buat desain dan studi hingga investasi. Kalau di tengah-tengah tidak kuat [investasinya], bisa ditawarkan kepada pihak-pihak yang lebih besar. Ini peluang yang besar dan menjanjikan," papar Dani.

Setali tiga uang, Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Danang Parikesit pun menilai keberadaan investor atau pemain baru di sektor pembangunan jalan tol tidak akan mengancam para pemain lama, tetapi justru saling melengkapi.

Bahkan, dia memprediksi target 2.500 kilometer jalan tol tidak akan bisa dicapai hanya dengan mengandalkan pemain lama.

Para investor baru dapat mengambil jalur konsorsium untuk mulai menjajaki bisnis ini. Kendati hanya mengambil porsi kecil pada awalnya, Danang meyakini bahwa ke depannya akan terus berkembang.

"Kami sangat berharap adanya pemain-pemain baru. Pemain baru bukanlah ancaman bagi pemain lama. Mereka juga butuh partner. Di sini bukan hanya [kontribusi] uang, tapi bisa knowledge dan teknologi," kata Danang.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jalan tol bpjt nusantara infrastructure
Editor : Zufrizal
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top