Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Permintaan Global Lesu, Ekspor Karet Seret

Penurunan kinerja ekspor karet dan barang dari karet dinilai terkait erat dengan kinerja pertumbuhan ekonomi global, khususnya Jepang dan China.
Oktaviano DB Hana
Oktaviano DB Hana - Bisnis.com 03 Oktober 2019  |  15:48 WIB
Petani mengumpulkan getah karet hasil panen. - ANTARA
Petani mengumpulkan getah karet hasil panen. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA – Penurunan kinerja ekspor karet dan barang dari karet dinilai terkait erat dengan kinerja pertumbuhan ekonomi global, khususnya Jepang dan China.

Ketua Umum Dewan Karet Indonesia (Dekarindo) Azis Pane mengatakan problem penyakit pada tanaman karet memang masih menjadi kendala bagi sektot tersebut. Kinerja eskpor karet dan barang karet pun diperkirakan masih akan melandai pada kuartal IV/2019.

Menurutnya, faktor lain yang memengaruhi kinerja ekspor itu adalah penurunan kinerja ekonomi global. Dia mengatakan kinerja manufaktur Jepang terkoreksi sangat signifikan, yakni hingga 1,2%, sehingga memengaruhi permintaan bahan baku untuk produksi otomotif.

"China juga turun, pertumbuhan ekonominya paling hanya 5%. Artinya, belum ada permintaan yang tumbuh signifikan, bahkan sebaliknya ada potensi resesi," katanya kepada Bisnis belum lama ini.

Azis, yang juga menjabat sebagai Ketua Asosiasi Produsen Ban Indonesia (APBI), mengakui dalam jangka waktu pendek tidak akan ada potensi untuk perubahan kinerja ekspor pada kuartal IV/2019. Apalagi pemerintah Indonesia baru akan menetapkan kabinet baru pada bulan ini.

Kendati begitu, dia berharap pemerintah dengan kabinet baru bisa memberikan solusi jangka panjang bagi pengembangan sektor karet.

"Kami minta penghapusan PPN10% dan belum direalisasikan. Selain itu harga gas yang belum sesuai ketetapan presiden. Komponen gas untuk biaya produksi ban itu mencapai 4% - 6%," ujarnya.

Badan Pusat Statistik melaporkan bahwa pada Januari - Agustus 2019 nilai ekspor karet dan barang dari karet mencapai US$4,13 miliar. Realisasi itu menurun sekitar 6,25% sebab pada periode yang sama tahun lalu nilai ekspornya mencapai US$4,40 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekspor karet
Editor : Galih Kurniawan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top