Ekspor Kayu Lapis Tertekan Perang Dagang

Perang dagang antara Amerika Serikat dan China menjadi salah satu penyebab melemahnya ekspor kayu lapis (plywood) Indonesia.
Desyinta Nuraini
Desyinta Nuraini - Bisnis.com 19 September 2019  |  10:46 WIB
Ekspor Kayu Lapis Tertekan Perang Dagang
Multiplek alias plywood dibuat dari kulit kayu yang berlapis-lapis dan kemudian dipress menggunakan tekanan yang sangat tinggi. Multiplek mempunyai tekstur rapat, kekuatan tinggi, dan tahan air. - foto: perthtimberco.com

Bisnis.com, JAKARTA — Perang dagang antara Amerika Serikat dan China menjadi salah satu penyebab melemahnya ekspor kayu lapis (plywood) Indonesia.

Pengurus Bidang Pemasaran dan Hubungan Internasional Asosiasi Panel Kayu Indonesia (Apkindo) Gunawan Salim mengatakan penurunan nilai ekspor kayu lapis dipengaruhi beberapa faktor. Untuk pasar AS, selain karena adanya perang dagang dengan China yang menyebabkan permintaan turun, impor plywood AS pada akhir tahun lalu terbilang berlebihan. 

“Kalau tidak salah dalam volume itu 505.000 m3 [ekspor kayu lapis ke AS tahun lalu]. Sekarang enggak nyampe 50 persen dari itu,” ujar Gunawan saat dihubungi Bisnis, Rabu (18/9/2019). 

Adapun, penurunan ekspor ke Jepang lebih kepada demografi penduduk di negara tersebut. Gunawan menjelaskan, warga usia muda lebih sedikit dibandingkan dengan usia tua. 

Tentunya, kebutuhan akan pembangunan rumah terhambat. Lagi pula, Jepang mulai membangkitkan industri kayu lapisnya sendiri dengan dukungan yang besar dari pemerintah. 

“Hampir 53 persen kebutuhan produksi plywood dalam negerinya terpenuhi,” katanya.

Di tengah ekspor yang lesu ini, Apkindo tetap optimis nilainya naik pada akhir tahun 2019. Pelaku industri kehutanan akan berupaya dengan berbagai cara untuk meningkatkannya. Salah satunya dengan aktif ekspor ke pasar ekspor baru seperti Afrika. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ekspor kayu

Editor : Lucky Leonard

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top