Pemerintah Berencana Hidupkan Kembali Budi Daya Udang Aceh Tamiang

Pemerintah berencana menghidupkan kembali potensi 20.000 hektare (ha) lahan budi daya udang di Kabupaten Aceh Tamiang yang saat ini mayoritas terbengkalai atau baru diberdayakan secara semi intensif dan tradisional. 
Juli Etha Ramaida Manalu
Juli Etha Ramaida Manalu - Bisnis.com 06 Agustus 2019  |  12:34 WIB
Pemerintah Berencana Hidupkan Kembali Budi Daya Udang Aceh Tamiang
Presiden Joko Widodo memanen udang vaname bersama para petambak udang di tambak yang menggunakan lahan perhutanan sosial di Muara Gembong, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Rabu (30/1/2019). - Bisnis/Amanda Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA Pemerintah berencana menghidupkan kembali potensi 20.000 hektare (ha) lahan budi daya udang di Kabupaten Aceh Tamiang yang saat ini mayoritas terbengkalai atau baru diberdayakan secara semi intensif dan tradisional. 

Direktur Jenderal Perikanan Budi Daya Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Slamet Soebjakto mengatakan pengembangan budi daya udang di Kabupaten Aceh Tamiang tersebut akan berfokus pada jenis udang vaname. 

“[Di Aceh Tamiang] tambak udang ada tapi hampir semua mangkrak, tidak dikelola dengan baik. Ini kan potensi yang luar biasa bagus,” ujarnya kepada Bisnis, Senin (5/8/2019). 

Sebagai tahap awal, akan ada kerja sama antara Balai Layanan Usaha dan Produksi Perikanan Budidaya (BLUPPB) Karawang dengan Dinas Pangan Kelautan dan Perikanan Kabupaten Aceh Tamiang untuk penerapan, pengembangan, dan pendampingan teknologi budi daya udang vaname. 

Sementara itu, Kepala Dinas Pangan Kelautan dan Perikanan Kabupaten Aceh Tamiang Safuan menjelaskan dari 20.000 ha lahan budi daya udang yang ada di daerahnya saat ini baru 2.000 ha—4.000 ha yang sudah diberdayakan secara intensif. Selain itu, ada 8.000 ha yang diberdayakan secara semi intensif dan sisanya tradisional atau mangkrak.

Dia menyebutkan proyek percontohan akan dimulai dengan memanfaatkan 10 ha lahan budi daya udang yang saat ini diberdayakan secara tradisional atau semi intensif.

“Dalam kerja sama dengan Karawang ini kita coba 10 ha yang pertama, tenaga ahlinya dari BLUPPN Karawang. Kita desain sedemikian rupa mengikuti standar sesuai aturan,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
udang, kkp

Editor : Lucky Leonard

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top