Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Global Melambat, Ini Cara Pemerintah Jaga Asa Semester II/2019

Pemerintah terus mengantisipasi dampak perlambatan ekonomi global, terutama setelah Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global dari 3,3% menjadi 3,2%.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 25 Juli 2019  |  14:46 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani menjadi keynote speaker dalam The 14th  Gaikindo International Automotive Conference di ICE BSD, Tangerang, Banten, Rabu (24/7).  - BISNIS.COM/Felix Jody Kinarwan
Menteri Keuangan Sri Mulyani menjadi keynote speaker dalam The 14th Gaikindo International Automotive Conference di ICE BSD, Tangerang, Banten, Rabu (24/7). - BISNIS.COM/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah terus mengantisipasi dampak perlambatan ekonomi global, terutama setelah Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi global dari 3,3% menjadi 3,2%.

Mereka akan terus menyiapkan berbagai langkah supaya dinamika global tersebut tidak banyak berpengaruh terhadap stabilitas perekonomian domestik.

Apalagi, pemerintah juga berkeyakinan bahwa dengan sinyal positif dari sisi domestik yang dimulai dari tingkat suku bunga yang makin kompetitif dan stabilitas politik yang mulai terjaga akan menjadi modal bagi pemerintah untuk menjaga asa di semester II/2019.

“Semua institusi akan mengeluarkan proyeksi berdasarkan model mereka. Kami akan melihat secara keseluruhan yang disampaikan [oleh] mereka,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati di Jakarta, Kamis (25/7/2019).

Pemerintah, lanjut bekas Direktur Pelaksana Bank Dunia itu, akan terus memantau perkembangan yang sedang berlangsung. Jika kondisi global masih belum menunjukan perbaikan, otoritas fiskal akan mengharapkan faktor domestik memberikan kontribusi yang lebih positif dibandingkan dengan semester I/2019.

Adapun faktor domestik tersebut menurut Sri Mulyani mencakup konsumsi rumah tangga dan belanja pemerintah yang dia prediksi akan terus berjalan sesuai ekspektasi.

Hanya saja, soal investasi dan ekspor, menjadi dua hal yang akan terus dipantau karena realisasinya pada semester I/2019 menunjukan pelambatan.

Seperti yang tercatat dalam laporan semester I APBN 2019, investasi di Indonesia hanya tumbuh 5,3% (yoy). Angka ini lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya dimana investasi berhasil tumbuh 6,9% (yoy).

Lebih lanjut, ekspor mengalami kontraksi sebesar -0,7% (yoy). Padahal, pada semester I/2018 Indonesia berhasil mencatatkan pertumbuhan ekspor sebesar 6,8% (yoy).

Sementara itu berdasarkan outlook pertumbuhan ekonomi yang terlampir dalam laporan semester I APBN 2019, pertumbuhan ekonomi Indonesia pada akhir tahun 2019 diharapkan mencapai 5,2% (yoy).

Investasi pada semester II diproyeksikan tumbuh 6,1% (yoy) sehingga pada akhir tahun dapat mencapai 5,7% (yoy).

Pertumbuhan ekspor pada semester II juga diproyeksikan tumbuh 2,5% (yoy) sehingga pada akhir tahun diprediksi berada di angka 0,9% (yoy). “Intinya kami tidak ada perbedaan dengan yang kemarin di DPR,” tukasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi sri mulyani
Editor : Akhirul Anwar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top