Pemudik, Ini Antisipasi yang Perlu Dilakukan Terkait Perubahan Sistem Transaksi Jalan Tol

PT Jasa Marga (Persero) Tbk menginformasikan bahwa pengguna jalan perlu mengantisipasi terkait dengan perubahan sistem transaksi dan pentarifan, khususnya pengguna Jalan Tol Jakarta-Cikampek maupun Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi.
Tim Jelajah Lebaran Jawa-Bali
Tim Jelajah Lebaran Jawa-Bali - Bisnis.com 30 Mei 2019  |  10:06 WIB
Pemudik, Ini Antisipasi yang Perlu Dilakukan Terkait Perubahan Sistem Transaksi Jalan Tol
Pembayaran tol - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA – Pemindahan transaksi di Gerbang Tol (GT) Cikarang Utama ke dua GT pengganti, GT Cikampek Utama (Cikatama) dan GT Kalihurip Utama (Kalitama) memasuki hari ketiga setelah diterapkan.

Sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) No. 481/KPTS/M/2019 Tanggal 15 Mei 2019 Perihal Penetapan Tarif dan Perubahan Sistem Pengumpulan Tol pada Jalan Tol Jakarta-Cikampek, dimana jalan tol ini yang sebelumnya menggunakan sistem terbuka dan tertutup, kini menjadi sepenuhnya sistem terbuka dengan 4  wilayah pentarifan.

PT Jasa Marga (Persero) Tbk menginformasikan bahwa pengguna jalan perlu mengantisipasi hal berikut terkait dengan perubahan sistem transaksi dan pentarifan, khususnya pengguna Jalan Tol Jakarta-Cikampek maupun Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi:

  1. Pengguna Jalan Tol Jakarta-Cikampek

Pengguna jalan tol Jakarta-Cikampek khususnya pengguna jalan dengan jarak dekat (melakukan transaksi antar gerbang tol) dalam Wilayah Pentarifan 3 (setelah GT Cikarang Utama yang dibongkar, yaitu antara Cibatu-Cikarang Timur-Karawang Barat-Karawang Timur) saat ini harus membayar tarif merata (jarak jauh dekat sama) yaitu sebesar Rp12.000.

Sebelumnya, pengguna jalan hanya membayar tarif tol sesuai dengan jarak karena sistem transaksi di wilayah ini, sebelum GT Cikarang Utama direlokasi adalah sistem tertutup yang dapat membedakan asal tujuan perjalanan.

Dengan perubahan sistem transaksi dan pentarifan, sebagai contohnya, pengguna jalan dengan asal Gerbang Tol Karawang Barat dan keluar di Gerbang Tol Karawang Timur yang sebelumnya dikenakan tarif tol sebesar Rp1.500, kini harus membayar tarif merata sebesar Rp12.000 sebagai dampak dari perubahan sistem transaksi tertutup menjadi sistem terbuka.

  1. Pengguna Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi

Ada dua hal yang harus diantisipasi oleh pengguna Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi dan sekitarnya, yaitu:

  1. a) Pengguna Jalan Jarak Jauh (perjalanan menerus) Bandung menuju Cipali

Pengguna jalan dengan asal Bandung dan sekitarnya yang mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi menuju Jalan Tol Cikopo-Palimanan (Cipali), sebelumnya hanya melakukan 2 kali tapping.

Dengan adanya perubahan sistem transaksi dan pentarifan, saat ini pengguna jalan harus melakukan 4 kali tapping.

Selain itu, untuk tarif Jalan Tol Jakarta-Cikampek bagi pengguna jalan perjalanan menerus dari Bandung menuju Jalan Tol Cikopo-Palimanan, yang sebelumnya dikenakan tarif sesuai jarak (sistem tertutup), saat ini dikenakan tarif merata Rp15.000.

  1. b) Pengguna Jalan Warga Kota Bukit Indah dan sekitarnya

Pengguna Jalan di sekitar Kota Bukit Indah yang terletak di dekat area Gerbang Tol Kalihurip dengan tujuan ke arah Bandung dan sekitarnya memiliki kecenderungan melewati Simpang Susun Dawuan (masuk ke dalam ruas Jalan Tol Jakarta-Cikampek) untuk mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi menuju arah Bandung.

Sebelumnya, pengguna jalan di sekitar Kota Bukit Indah hanya membayar tarif Jalan Tol Jakarta-Cikampek sebesar Rp1.500 (untuk ruas Kalhurip – SS Dawuan), namun dengan adanya perubahan sistem transaksi dan pentarifan, Warga Kota Bukit Indah harus membayar tarif merata Wilayah 4 (Cawang – Dawuan/ Kalihurip/ Cikampek) sebesar Rp15.000.

Jasa Marga mengimbau warga Kota Bukit Indah untuk dapat mengakses Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi melalui akses gerbang tol terdekat lainnya yang tidak masuk ke dalam wilayah Jalan Tol Jakarta-Cikampek, yaitu masuk melalui GT Sadang sehingga tidak terkena pentarifan merata Wilayah 3.

Jalan Tol Jakarta-Cikampek adalah jalan tol radial Jabotabek yang berfungsi untuk mendistribusikan perjalanan dari/ke arah Jakarta sehingga memberikan prioritas kenyamanan kepada pengguna jalan tol jarak jauh antar kota (dari/menuju Jalan Tol Trans Jawa di wilayah Utara dan Jalan Tol Cipularang dan Padaleunyi di wilayah selatan) untuk masuk/keluar Jakarta.

Perubahan sistem transaksi dan pentarifan ini juga merupakan bagian dari penataan kembali trip assignment/pendistribusian beban ruas Jalan Tol Jakarta-Cikampek yang bebannya saat ini sudah sangat padat.

Pengguna jalan jarak pendek (komuter) dapat mempertimbangkan kembali apakah akan tetap masuk ke jalan tol dengan tambahan biaya atau berpindah menggunakan jalan arteri nasional. Pemisahan karakter pengguna jalan ini akan membuat beban di lajur menurun (V/C Ratio lajur menurun) sehingga memberikan kenyamanan lebih pada pengguna jalan jarak menengah dan jauh antar kota.

Di samping penataan pengguna jalan tol jarak menengah dan jauh dengan komuter jarak dekat, pembongkaran GT Cikarang Utama ini menjadi momentum untuk Jasa Marga untuk menata kembali cluster Jalan Tol Trans Jawa menjadi 2 cluster, yaitu Cikampek ke arah Timur hingga Probolinggo dan Cikampek ke arah Selatan/Cipularang & Padaleunyi.

Diharapkan seiring berjalannya waktu, pengguna jalan akan terbiasa dengan sistem transaksi baru ini dan perjalanan akan lebih lancar dan nyaman.

Untuk mengurangi kepadatan yang terjadi baik di lajur maupun di gerbang tol serta untuk berkendara dengan aman dan nyaman, Jasa Marga juga mengimbau pengguna jalan untuk memastikan kondisi tubuh pengendara maupun kondisi kendaraan dalam kondisi yang prima.

Selain itu, pastikan kecukupan saldo uang elektronik dengan melakukan top up uang elektronik sebelum melakukan perjalanan/memasuki jalan tol.

Tim Jelajah Jawa-Bali 2019 (Yustinus Andri, Muhammad Ridwan, Andi M. Arief, Maria Elena, Reni Lestari)

 

Program Liputan Lebaran Jelajah Jawa-Bali 2019 ini didukung oleh:
PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk., PT Pelabuhan Indonesia III (Persero), PT Perusahaan Listrik Negara (Persero), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk., PT Waskita Karya (Persero) Tbk., PT Suzuki Indomobil Sales, PT Telekomunikasi Selular, PT Astra International Tbk. - Isuzu Sales Operation, PT Mitra Pinasthika Mustika Rent, PT XL Axiata Tbk., PT Astra Toll Nusantara, Perum LPPNPI (Airnav Indonesia), PT Astra Honda Motor, PT Samsung Electronics Indonesia, dan PT Tiki Jalur Nugraha Ekakurir.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Jelajah Jawa-Bali

Sumber : Jelajah Jawa-Bali 2019

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top