Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tangerang Segera Operasikan Pasar Sepatan Baru

Pemkab Tangerang sedang membahas pekerjaan untuk jalan masuk ke pasar karena letaknya agak masuk sekitar 150 meter dari jalan utama.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Mei 2019  |  16:46 WIB
Banyak pedagang yang membuka usaha di bahu jalan Pasar Sepatan, Tangerang
Banyak pedagang yang membuka usaha di bahu jalan Pasar Sepatan, Tangerang

Bisnis.com, TANGERANG--Pemerintah Kabupaten Tangerang, Banten, segera mengoperasikan Pasar Sepatan di Kecamatan Sepatan yang telah rampung dibangun sejak tahun 2018 mengunakan dana APBD tahun jamak.

"Sekarang mempersiapkan jalan masuk, sehingga distribusi barang menjadi lancar dan tanpa kendala," kata Sekretaris Daerah Kabupaten Tangerang, Moch. Rudi Maesyal di Tangerang, Rabu (15/5/2019).

Maesyal mengatakan saat ini pihaknya sedang membahas pekerjaan untuk jalan masuk ke pasar karena letaknya agak masuk sekitar 150 meter dari jalan utama.

Bahkan pihaknya mengundang aparat Dinas Tata Ruang Bangunan (DTRB), Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD), BUMD PD Pasar, Dinas Bina Marga dan Sumber Daya Air (DBM-SDA), camat serta instansi terkait lainnya.

Upaya tersebut agar program pembangunan jalan cepat rampung dan pedagang mengisi kios dan los yang sudah dibangun. Pihaknya melalui DTRB telah membangun pasar tersebut dengan anggaran tahun jamak sejak tahun 2015 hingga 2018 melalui APBD setempat.

Maesyal menambahkan untuk membahas pengoperasian pasar itu juga mengundang Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) setempat agar secepatnya terealisasi. Hal itu karena keberadaan pasar yang lama sudah kumuh dan sembraut tidak layak untuk menjual aneka kebutuhan pokok masyarakat.

Sejumlah pedagang mempertanyakan belum dioperasikan pasar itu. Masalah itu karena ada juga pedagang yang berjualan di sekitar bahu jalan yang menyebabkan arus lalu lintas menjadi macet pada ruas Sepatan-Mauk dan Sepatan-Pakuhaji.

Sementara itu, Kepala Seksi Bahan Pokok, Disperindag Kabupaten Tangerang, Apit Rosadi mengatakan akses jalan sangat penting supaya distribusi bahan pokok tidak tersendat dan pembeli dengan mudah ke lokasi.

Menurut dia, para pedagang yang ingin berjualan untuk sementara tidak dipungut biaya dengan harapan agar pasar tersebut ramai meski jalan masuk sempit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

revitalisasi pasar

Sumber : Antara

Editor : M. Rochmad Purboyo
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top