Varietas Premium Jadi Kunci Keberhasilan Petani Teluk Naga

JAKARTA - Petani sayur Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Banten, berhasil memanen produk hortikultura berkualitas premium, seperti melon, jagung manis, jagung pulut, cabai, pakcoy, kangkung, dan bayam.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 Januari 2019  |  20:37 WIB
Varietas Premium Jadi Kunci Keberhasilan Petani Teluk Naga
Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar memamerkan buah melon hasil panen di Teluk Naga wilayah disekitar Bandara Soekarno Hatta. Teluk Naga merupakan salah satu wilayah pemasok sayuran untuk wilayah DKI Jakarta dan Tangerang Raya - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Petani sayur Teluk Naga, Kabupaten Tangerang, Banten, berhasil memanen produk hortikultura berkualitas premium, seperti melon, jagung manis, jagung pulut, cabai, pakcoy, kangkung dan bayam. 

Salah satu yang menjadi unggulannya adalah melon kuning varietas Stella F1 yang memiliki tingkat kemanisan sangat tinggi, hingga mencapai 18 brix (tingkat kemanisan buah melon).

"Untuk pasar lokal jenis Stella F1 permintaannya rata-rata 1 ton per hari, sedangkan untuk jenis Gracia dan Alicia masing-masing bisa dua sampai tiga ton per hari. Harganya sedang bagus Rp17.000 – Rp 20.000 per kilogram," jelas Bagas Suratman, Ketua Kelompok Tani Teluk Naga di Kabupaten Tangerang, Kamis.

Bagas mengatakan, semua sayuran bisa ditanam di wilayahnya dengan memanfaatkan lahan kosong yang banyak terdapat di sekitar Bandara Soekarno-Hatta.

Bagas yang telah bermitra dengan sejumlah supermarket di Jakarta ini mengatakan semua tanaman sayur yang diproduksi di lahannya sudah disesuaikan dengan permintaan pasar tujuannya untuk menghindarkan kelebihan pasok. Tidak hanya pasar domestik, produk sayuran premium milik Bagas juga sudah mulai menembus pasar luar negeri.

“Untuk pasar luar negeri, lebih memilih melon varietas Madesta seperti Taiwan dan Timur Tengah rata-rata permintaannya 15 ton per dua minggu,” ungkap Bagas. Bagas berencana pada tahun ini akan memperluas areal tanam dengan memanfaatkan lahan perusahaan yang ada di sekitar bandara yang tidak terpakai.

"Kalau 2017 luas areal tanam masih 24 hektar, maka di tahun 2018 lalu sudah menjadi 26 hektare, harapannya di 2019 bisa lebih dari 31 hektar," kata petani binaan PT East West Seed Indonesia (Ewindo) ini.

Area Sales and Marketing Manager PT East West Seed Indonesia (Ewindo), Budi Haryono mengatakan, Bagas Suratman merupakan salah satu petani binaan yang dinilai telah berhasil  sehingga mampu meningkatkan kemampuan dirinya dari seorang petani menjadi trader. "Untuk memotivasi petani di daerah lain, Pak Bagas sering kami undang untuk menyampaikan testimoni keberhasilannya kepada petani lain, termasuk melihat langsung di lahan miliknya," kata Budi. 

Budi mengatakan, untuk di wilayah Teluk Naga sendiri terdapat 35 komunitas petani sayur yang menjadi binaan perusahaan. "Mereka kami ajak menjadi petani meskipun sebagian awalnya berprofesi bukan sebagai petani seperti pekerja pabrik dan lain sebagainya. Biasanya kami siapkan demplot untuk ditanami berbagai jenis sayuran, kalau mereka melihat caranya mudah dan hasilnya bagus mereka akan bergabung menjadi petani sayuran."

Budi menjelaskan setiap petugas Ewindo biasanya membawahi 25 orang, kebetulan di Provinsi Banten terdapat 3 penyuluh berarti di bawahnya terdapat lebih dari 100 petani binaan. "Butuh waktu dua tahun agar petani sayur pemula menjadi mandiri yakni mulai dari sekedar mengamati, mencoba, sampai akhirnya budi daya sendiri. Semuanya kami berikan pendampingan agar mendapatkan hasil yang maksimal," ujarnya. 

Bupati Kabupaten Tangerang Ahmed Zaki Iskandar yang hadir di panen raya menyatakan bahwa dirinya tidak menyangka kalau di wilayah pemerintahannya terdapat petani sukes seperti di Teluk Naga untuk itu pihaknya akan segera menginstruksikan Dinas Pertanian  untuk memberikan dukungan semua kebutuhan bagi pengembangan pertanian sayuran. 

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
hortikultura

Sumber : Antara

Editor : Bambang Supriyanto

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top