Indonesia Masih Jadi Mitra Dagang dan Investasi yang Menarik bagi Jerman

Pengusaha asal Jerman masih melihat pasar Indonesia sebagai pasar yang positif. Pemilihan umum (Pemilu) dinilai tidak menjadi hambatan dalam berinvestasi di Indonesia.
Rinaldi Mohammad Azka | 02 November 2018 18:13 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) berbincang dengan Kanselir Jerman Angela Merkel saat upacara penyambutan kedatangan Jokowi di Berlin, Jerman, Senin (18/4/2016). - REUTERS/Hannibal Hanschke

Bisnis.com, JAKARTA -- Pengusaha asal Jerman masih melihat pasar Indonesia sebagai pasar yang positif. Pemilihan umum (Pemilu) dinilai tidak menjadi hambatan dalam berinvestasi di Indonesia.
 
Presiden Direktur PT Astra International Tbk. (ASII) sekaligus Ketua Perkumpulan Ekonomi Indonesia-Jerman (EKONID) Priyono Sugiarto mengungkapkan saat ini, investor dari Jerman masih melihat Indonesia sebagai negara yang prospektif.
 
"Sangat positif, kalau dengar ceritanya, sangat positif melihat Indonesia karena dinilai sebagai negara yang kuat," tuturnya, Jumat (2/11/2018).

Pemilu di Indonesia, yang akan dilangsungkan tahun depan, dipandang sebagai sesuatu yang lazim digelar setiap lima tahun sehingga tidak menjadi sentimen yang menghambat investasi.
 
Terkait perkembangan nilai mata uang, Priyono menyatakan Indonesia bukan hanya satu-satunya negara yang kursnya mengalami pelemahan. Depresiasi rupiah terhadap dolar AS yang mencapai 12% sejak awal 2018 memang dinilai tidak wajar, tetapi ini adalah tren yang terjadi di seluruh dunia. 
 
Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), perdagangan Indonesia dengan Jerman mencapai US$4,62 miliar per semester I/2018 atau meningkat dari periode yang sama tahun sebelumnya yang hanya US$3,98 miliar.

Namun, jika dilihat di neraca perdagangan, Indonesia mengalami defisit sebesar US$1,04 miliar dari perdagangan dengan Jerman pada semester I/2018. Besaran ini meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya US$459,4 juta.
 
 

Tag : indonesia, jerman
Editor : Annisa Margrit

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top