Kinerja Ekspor CPO Terancam Turun

Eksportasi crude palm oil (CPO) berada dalam kawasan abu-abu yang sulit diprediksi dengan adanya hambatan dagang dari Uni Eropa.
Pandu Gumilar | 24 Juni 2018 17:56 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Bisnis eksportasi crude palm oil (CPO) berada dalam kawasan abu-abu yang sulit diprediksi dengan adanya hambatan dagang dari Uni Eropa.

Ketua Umum Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, Joko Supriyono mengatakan sulit untuk memprediksikan kinerja ekspor CPO ke pasar internasional dengan semakin banyak hambatan perdagangan.

"Wah sulit memprediksi, karena tahun ini tantangan berupa hambatan perdagangan makin banyak," katanya pada Minggu (24/6).

Menurutnya, kalau hambatan perdagangan bisa diatasi baik oleh pemerintah maupun pihak swasta, kinerja ekspor dapat lebih baik. "Kita bisa lebih baik dari ekspor tahun lalu yaitu 32 juta ton. Tapi jika hambatan perdagan tidak bisa selesai dikhawatirkan ekspor lebih rendah daripada tahun lalu," pungkasnya.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian Bambang mengatakan dengan ISPO dapat membuktikan kampanye hitam yang dilancarkan uni eropa adalah salah.

Bambang mengatakan Eropa tidak menerima keberadaan ispo karena mereka tidak paham bahwa sertifikat tersebut membuktikan lahan perkebunan bebas kawasan dan semua tata kelola sesuai perizinan.

Tidak lagi melanggar ham, budidaya perkebunan yang baik, produktivitas pohon juga bisa membaik. Kita harus dorong semua perusahaan dan kementerian terkait menyelesaikan masalah. Kondisi sekarang ini memang pelajaran bagi kita untuk membenarkan [praktik perkebunan]. Daripada lawan kampanye negative nanti kita lupa," katanya.

Dengan mendorong sertifikasi ispo, katanya, juga bisa mendorong perbaikan produktivitas secara tidak langsung.

Bambang mengakui produktivitas rata-rata produksi pohon kelapa sawit adalah 3 ton sedangkan rekomendasi Ditjenbun adalah 9 ton.

Sertifikasi ISPO dapat mendorong petani dalam perbaikan budidaya penanaman agar produksi dapat maksimal.

Tag : ekspor cpo
Editor : Rustam Agus

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top