Hari Bebas Ongkir, JNE Incar Kenaikan 50%

JNE menargetkan kenaikan jumlah transaksi sebesar 50% pada Hari Bebas Ongkos Kirim (Harbokir) pada 26-27 November.
Abdul Rahman | 22 November 2017 20:09 WIB
Karyawati PT Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) melakukan pendataan paket kiriman. - JIBI/Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA - PT TIKI Jalur Nugraha Ekakurir (JNE) menargetkan kenaikan jumlah transaksi sebesar 50% pada Hari Bebas Ongkos Kirim (Harbokir) pada 26-27 November mendatang.

Harbokir merupakan program yang digelar JNE tiap November untuk merayakan hari ulang tahun berdirinya perusahaan.

Presiden Direktur JNE Mohamad Feriadi mengatakan program tersebut merupakan bentuk apresiasi perusahaan terhadap para pelanggan. Pihaknya ingin memberikan pengalaman baru bagi pelanggan dalam berbelanja online.

"Pengalaman di Harbokir 2016 kami menerima lonjakan kiriman sampai 50%. Harapannya tahun ini minimal sama. Syukur-syukur kalau lebih," katanya kepada Bisnis pada Rabu (22/11/2017).

Selain apresiasi pelanggan, Harbokir juga diharapkan bisa meningkatkan bisnis pengusaha kecil yang bergerak di e-commerce. Pasalnya, dengan adanya program ini JNE menggratiskan kiriman dalam kota hingga 1 kilogram per airway bill.

Selain di Jakarta, program ini juga dilaksanakan di seluruh cabang JNE se-Indonesia. Jumlah paket tak dibatasi dan hanya berlaku di layanan Reg dan YES. Khusus layanan YES, garansi uang kembali tak berlaku saat kegiatan ini berlangsung.

Saat ini rata-rata pengiriman paket JNE mencapai 16 juta kiriman dalam sebulan. Sedangkan rata-rata per hari bisa mencapai 800.000 kiriman. Feriadi berharap angka 16 juta pada tahun lalu bisa meningkat sebesar 30% tahun ini.

Feriadi mengatakan, porsi pengiriman e-commerce semakin hari semakin meningkat. Saat ini perbandingan bisnis pengiriman JNE adalah 70% retail dan 30% korporasi. Separuh dari transaksi retail berasal dari e-commerce.

Pada 2019 JNE juga akan mengoperasikan megahub di Cengkareng. Pembangunan megahub tersebut untuk mengantisipasi lonjakan pengiriman akibat pertumbuhan dagang elektronik.

Jumlah gudang besar yang dimiliki ada 10 unit, sementara total gudang operasional JNE ada 58 unit. Selain rencana pembangunan megahub di Cengkareng, JNE juga membuka gudang baru di Bogor sebagai upaya penguatan jalur distribusi di Jabodetabek.

Feriadi optimistis bisnis pengiriman ekspres dan logistik tahun ini dapat tumbuh hingga 25% yang didorong oleh pesatnya pertumbuhan e-commerce.

JNE juga telah bekerja sama dengan sejumlah online marketplace, seperti Shopee, Bukalapak, dan Tokopedia. Beberapa waktu lalu JNE dan Tokopedia bekerja sama dalam rangka penyediaan pembayaran tunai langsung di gerai JNE.

Tag : jne
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top