Setelah Pailit, Pengusaha Ritel Ini Beralih ke E-Commerce

Pendiri jaringan ritel di Bali, Hardys, I Gede Agus Hardiawan akan membangun e-commerce setelah mampu membayar utang di Bank sebesar Rp2,3 triliun.
Ni Putu Eka Wiratmini | 18 November 2017 12:20 WIB
Jaringan ritel Hardys di Bali. - Istimewa

Bisnis.com, DENPASAR - Pendiri jaringan ritel di Bali, Hardys, I Gede Agus Hardiawan akan membangun e-commerce setelah mampu membayar utang di Bank sebesar Rp2,3 triliun. Sementara, perusahaannya telah diputuskan pailit oleh Pengadilan Niaga pada Pengadilan Negeri Surabaya pada 9 November 2017.

Dia mengaku total aset yang dimiliki Hardys adalah sebanyak Rp4,1 triliun. Jika utang sebesar Rp2,3 triuliun telah lunas, maka akan tersisa Rp1,8 triliun bagi pihaknya untuk kembali bangkit membangun usaha baru.

Hardiawan akan bergelut di toko ritel namun dalam bentuk yang berbeda, yakni mengarah ke e-commerce.

Ide ini tidak muluk-muluk, lantaran pailitnya Hardys sebagai jaringan ritel yang cukup besar di Bali lantaran disebabkan oleh gempuran toko online.

"Begitu proses penyelesaian pailit tuntas, nanti ada saldo, kelebihan itu yang kami gunakan untuk bangkit," kata Hardiawan, Sabtu (18/11/2017).

Menurut Hardiawan pailit bukan hal baru bagi perusahaan-perusahaan besar. Dia mencontohkan hal yang sama pernah dialami Telkomsel maupun Prudential. Walaupun pernah pailit, keduanya justru tetap bisa bangkit.

Dia pun mengharapkan hal yang sama pada Hardys agar bisa bangkit lagi.

"Saya ini tinggal menunggu proses kerja kurator, kalau tim kurator ini benar-benar bekerja dengan acuan pengadilan bahwa aset kami dijual dengan harga baik utang-utang kami selesai," tuturnya.

Sebanyak 13 outlet Hardys kini dimiliki oleh PT Arta Sedana Retailindo atas nama Putu Gede Sedana. Sementara, ada 5 outlet PT Hardys Retailindo yang masih atas namanya. Kemungkinan kelima outlet tersebut akan dijual untuk menutupi utangnya. Selain itu, jika masih belum mencukupi, ada 3 hotel dan beberapa properti yang juga akan dijual untuk menutupi utangnya.

"Mudah-mudahan Hardys bisa beroperasi seperti biasa walau bukan atas nama saya lagi, begitu pula dengan asset yang djual bisa dengan harga yang baik tidak grosir," pungkas Hardiawan.

Pantau terus perkembangan Real Count KPU Pilpres 2019, di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ritel

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top