Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Amnesti Pajak Berakhir, Ditjen Pajak akan Sasar Data Transaksi Kartu Kredit

Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak belum akan meminta data transaksi kartu kredit pasca-implementasi amnesti pajak.
Edi Suwiknyo
Edi Suwiknyo - Bisnis.com 31 Maret 2017  |  12:11 WIB
Kartu kredit - ilustrasi
Kartu kredit - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA - Direktorat Jenderal (Ditjen) Pajak belum akan meminta data transaksi kartu kredit pasca-implementasi amnesti pajak.

Hestu Yoga Saksama, Direktur Penyuluhan, Pelayanan, dan Hubungan Masyarakat Ditjen Pajak memaparkan, mereka akan fokus pada pengumpulan data harta dan implementasi Pasal 18 UU Pengampunan Pajak.

"Kami tegaskan, belum akan meminta transaksi kartu kredit tetapi akan fokus pada pengumpulan data harta dalam rangka implementasi Pasal 18 Undang-Undang Pengampunan Pajak," kata Hestu di Jakarta, Jumat (31/3/2017).

Dia mengakui, data transaksi kartu kredit oleh penyelenggara kartu kredit kepada  Ditjen Pajak diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 39/PMK.03/2016.

Adapun penyampaian data pertama kali telah dilakukan untuk periode Mei 2016. Namun dalam perkembangan selanjutnya, setelah Undang-undang Pengampunan Pajak diundangkan pada  1 Juli 2016 kewajiban tersebut ditunda hingga selesainya periode Amnesti Pajak.

Walau kesempatan masyarakat mengikuti program amnesti pajak berakhir pada 31 Maret 2017, pelaksanaan beberapa ketentuan dalam Undang-undang Pengampunan Pajak, khususnya implementasi pasal 18, juga berlaku setelah  program amnesti pajak berakhir, maka pihaknya memutuskan untuk fokus ke hal-hal tersebut.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

amnesti pajak
Editor : Nancy Junita

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top