Penyeragaman Tarif Taksi Online Diprediksi Mandek

IPMI International Business School memprediksi rencana penyeragaman tarif atas dan bawah untuk layanan transportasi berbasis aplikasi tidak bakal berjalan lancar. Sebab, batasan harga seharusnya diserahkan kepada mekanisme pasar.
Wike Dita Herlinda | 16 Maret 2017 17:34 WIB
Ilustrasi - gojek.com

Bisnis.com, JAKARTA - IPMI International Business School memprediksi rencana penyeragaman tarif atas dan bawah untuk layanan transportasi berbasis aplikasi tidak bakal berjalan lancar. Sebab, batasan harga seharusnya diserahkan kepada mekanisme pasar.

Ekonom IPMI Harris Turino berpendapat batasan tarif transportasi akan terbentuk dengan sendirinya apabila pemerintah membuat iklim persaingan usaha yang sehat.

Menurutnya, saat ini regulasi tarif bawah pada taksi konvensional menjadi penyebab perusahaan tidak lincah berinovasi dalam hal tarif sehingga sulit bersaing.

“Kalau pun pemaksaan peraturan tarif dilaksanakan 1 April mendatang, perusahaan transportasi berbasis aplikasi pasti punya beragam solusi supaya tarifnya tetap lebih murah ketimbang taksi konvensional. Salah satunya dengan memberi subsidi tarif,” katanya dalam siaran pers, Kamis (16/3/2017).

Dia menambahkan para perusahaan taksi daring saat ini mengeluarkan dana besar untuk subsidi supaya tarif tetap murah dan digunakan konsumen. Namun, mereka tidak bisa terus-terusan seperti itu.

“Nanti akan ada saat di mana tarif taksi konvensional dan daring bisa sejajar melalui mekanisme pasar secara alami. Jadi, penyeragaman tarif itu bukan berasal dari regulasi yang dipaksakan oleh pemerintah,” ujarnya.

Sekadar catatan, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) melalui Dirjen Perhubungan Darat akan menerapkan Peraturan Menteri (PM) No 32 Tahun 2016 tentang Penyelenggaraan Angkutan Orang dengan Kendaraan Bermotor Umum Tidak Dalam Trayek mulai 1 April 2017.

Beleid itu mencantumkan angkutan sewa khusus berbasis aplikasi tarifnya memiliki batas atas dan batas bawah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
taksi online

Editor : Fajar Sidik

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top