Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

FAO Puji Upaya Indonesia Wujudkan Swasembda Beras 2016

Asisten Direktur Jenderal FAO untuk Asia dan Pasifik Kundhavi Kadiresan telah bertemu Menteri Pertanian Amran Sulaiman untuk bertukar pandangan guna meningkatkan kerja sama FAO dan Pemerintah Indonesia.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 14 Maret 2017  |  04:19 WIB
FAO Puji Upaya Indonesia Wujudkan Swasembda Beras 2016
Beras - JIBI/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -  Asisten Direktur Jenderal FAO untuk Asia dan Pasifik Kundhavi Kadiresan telah bertemu Menteri Pertanian Amran Sulaiman untuk bertukar pandangan guna meningkatkan kerja sama FAO dan Pemerintah Indonesia.

Kundhavi Kadiresan juga menyampaikan pujian FAO atas upaya-upaya yang dilakukan Indonesia dalam mewujudkan swasembada beras pada 2016 melalui Program Nasional UPSUS.

Pertemuan yang berlangsung Ahad itu merupakan bagian dari kunjungan Kadiresan ke Indonesia, demikian siaran pers FAO Indonesia yang diterima di Jakarta, Senin (13/3/2017).

"FAO menghargai keberhasilan Indonesia dalam swasembada beras pada tahun 2016. Capaian ini merupakan hasil dari investasi Pemerintah khususnya Kementerian Pertanian yang sebagian besar digunakan untuk membangun infrastruktur. Langkah selanjutnya adalah membangun sektor pertanian yang berdaya saing dan mendorong diversifikasi pertanian untuk meningkatkan kehidupan petani dan memperbaiki gizi seluruh rakyat Indonesia," kata Kadiresan.

Sustainable Development Goal 2 (SDG-2) menargetkan "kelaparan nol (zero hunger)" dan perbaikan gizi serta percepatan pertumbuhan sektor pertanian. Namun, upaya mencapai cita-cita tersebut menghadapi sejumlah tantangan termasuk kenaikan suhu bumi, cuaca ekstrim yang semakin sering terjadi, kekurangan air dan degradasi lahan yang sangat memengaruhi produktivitas pertanian.

Badan Khusus PBB, FAO bekerja sama dengan Kementerian Pertanian RI mendorong penerapan pendekatan ekosistem untuk membangun sektor pertanian yang lebih produktif, tangguh, dan sehat seperti kawasan pengembangan sistem mina-padi, pengendalian hama terpadu dengan pendekatan lanskap pada tanaman padi, dan pertanian konservasi untuk peningkatan produksi jagung.

Selain itu, FAO telah bekerja sama dengan Indonesia dalam menangani flu burung, rabies dan ancaman pandemik lain dengan dukungan dari USAID dan lembaga-lembaga lain.

Dalam pertemuan tersebut, Menteri Amran Sulaiman menjelaskan tentang keberhasilan Indonesia dalam program ketahanan pangan dan mengekspresikan kepuasannya atas kerja sama antara Indonesia dan FAO.

Mentan Amran Sulaiman juga menerangkan bahwa di tahun 2016, Indonesia dapat menghindari impor beberapa komoditi strategis seperti beras medium/biasa, cabai segar, dan bawang merah untuk konsumsi; serta menurunkan impor jagung sampai 66,6 persen.

Kedua belah pihak sepakat untuk memperkuat kerja sama dengan mengefektifkan pendekatan-pendekatan ekosistem pada sektor pertanian di Indonesia.

Mereka juga sepakat untuk menggiatkan pemberdayaaan petani dan mendorong pengembangan pasar yang lebih efisien untuk produk-produk pertanian. Hal ini dilakukan melalui rantai [perubahan] nilai yang lebih baik sebagai upaya untuk menstabilkan serta menurunkan harga bahan pangan yang akan membantu menangani permasalahan kemiskinan di pedesaan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

swasembada beras fao
Editor : Martin Sihombing
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top