Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

APTI Minta Pemerintah Tutup Impor Tembakau

Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) meminta kepada pemerintah untuk menghentikan impor tembakau demi kesejahteraan petani.
Tegar Arief
Tegar Arief - Bisnis.com 21 November 2016  |  15:47 WIB
Petani memanen daun tembakau di persawahan desa Mandisari, Parakan, Temanggung, Jawa Tengah - Antara/Anis Efizudin
Petani memanen daun tembakau di persawahan desa Mandisari, Parakan, Temanggung, Jawa Tengah - Antara/Anis Efizudin

Bisnis.com, JAKARTA - Asosiasi Petani Tembakau Indonesia (APTI) meminta kepada pemerintah untuk menghentikan impor tembakau demi kesejahteraan petani.

Ketua APTI Nurtanto Wisnubrata mengatakan pemerintah harus melakukan berbagai langkah proteksi untuk petani di tengah menurunnya penyerapan tembakau dari industri hasil tembakau.

"Kartel impor tembakau bentuk ketidakberpihakan kepada petani. Tahun ini serapan industri rokok sangat minim karena adanya anomali cuaca. Sekitar 50%-60% lahan gagal panen dan sisanya tidak terserap industri," katanya dalam keterangan tertulis yang diterima, Senin (21/11/2016).

Hingga saat ini pemerintah memang masih membuka keran impor tembakau. Sebab ada beberapa jenis tembakau yang memang tidak tersedia di dalam negeri.

Namun menurut Nurtanto, tembakau impor bisa ditanam di dalam negeri. Dia menilai, hal itu hanyalah alasan pemerintah yang terlalu mengakomodasi kepentingan dan keluhan perusahaan multinasional.

"Pemerintah harus melakukan proteksi kepada kami. Kalau pemerintah masih menilai impor diperlukan berarti gagal paham dengan semangat Nawacita Presiden Joko Widodo," tegasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tembakau Petani Tembakau
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top