Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

DANA TRANSFER KE DAERAH: Menkeu Gunakan Jurus Carry Over

Kementerian Keuangan menggunakan langkah penundaan atau carry over pencairan pagu sebagian dana transfer ke daerah yang ada dalam APBNP 2016.
Kurniawan A. Wicaksono
Kurniawan A. Wicaksono - Bisnis.com 05 Agustus 2016  |  20:00 WIB
DANA TRANSFER KE DAERAH: Menkeu Gunakan Jurus Carry Over
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. - Antara/Widodo S. Jusuf

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Keuangan menggunakan langkah penundaan atau carry over pencairan pagu sebagian dana transfer ke daerah yang ada dalam APBNP 2016.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan pemerintah pusat akan melakukan beberapa negosiasi dengan pemerintah daerah untuk melakukan carry over dana bagi hasil (DBH) dan dana alokasi umum (DAU).

Langkah ini akan diterapkan pada pemerintah daerah (pemda) di seluruh tingkatan yang masih memiliki APBD dan uang kas yang cukup banyak. Dengan demikian, eksekusinya tidak akan mengganggu kebutuhan pendanaan tiap pemda.

Kendati demikian, menurutnya, carry over sebagaian rencana penyesuaian pagu dana transfer ke daerah di sisa tahun ini tidak benar-benar permasalahan. Hal ini dikarenakan alokasi dana itu akan dialihkan pencairannya dalam APBN tahun depan.

“Namun ini dipentingkan karena 2016 ini beban sangat besar dari APBN, yang kita anggap ini akan sangat memengaruhi kredibilitas dari APBN kita,” ujarnya, Jumat (5/8/2016).

Pemerintah berencana mengurangi dana transfer ke daerah sekitar Rp68,8 triliun. Hal ini, sambungnya, menjadi dasar penghitungan pagu anggaran tahun depan.

Boediarso Teguh Widodo, Dirjen Perimbangan Keuangan Kemenkeu mengatakan carry over itu akan diterapkan untuk sekitar Rp33,3 triliun dari rencana pengurangan itu. Angka itu terbagi atas carry over DBH senilai Rp12 triliun dan DAU senilai Rp19,4 triliun.

Untuk DBH, lanjut dia, akan dieksekusi hanya pada Provinsi DKI Jakarta. Apalagi, seperti yang disampaikan Presiden Jokowi sebelumnya, saldo kas provinsi ini di perbankan daerah masih cukuup tinggi.

“Kemarin memang saldo kasnya masih tinggi, Rp13,9 triliun kan, kalau diminta Rp12 triliun, oke Pak Ahok enggak ada masalah,” ujarnya.

Sebelumnya, Pesiden Jokowi akhirnya blak-blakan membuka 10 besar provinsi yang masih memiliki simpanan dana di perbankan. Ke-10 provinsi tersebut yaitu DKI Jakarta Rp13,9 triliun, Jawa Barat Rp8,034 triliun, Jawa Timur Rp3,9 triliun, Riau Rp2,86 triliun, Papua Rp2,59 triliun, Jawa Tengah Rp 2,46 triliun, Kalimantan Timur Rp1,57 triliun, Banten RP1,52 triliun, Bali Rp1,4 triliun dan Daerah Istimewa Aceh Rp1,4 triliun.

Untuk carry over DAU, Boediarso mengungkapkan ada 170 daerah yang hingga saat ini berpotensi terkena. Penundaan DAU ini akan dieksekusi dengan tetap mempertimbangkan kapasitas fiskal tiap daerah.

Carry over Oktober-Desember tapi tidak dipukul rata. Ada yang 75%, 60%, 45% atau 30% tergantung pada kapasitas fiskal dan besarnya dana idle,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

menkeu dana transfer daerah
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top