Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Malaysia Tutup Maskapai Penerbangan Syariah Pertamanya

Regulator penerbangan Malaysia menutup Rayani Air, maskapai penerbangan sesuai syariah pertama di negeri itu, Senin (13/6/2016), beberapa bulan setelah menangguhkan izin terbang maskapai karena melanggar aturan penerbangan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Juni 2016  |  17:05 WIB
Pesawat milik maskapai penerbangan syariah Malaysia, Rayani Air.  - Wikimedia Commons/Eigenes Werk
Pesawat milik maskapai penerbangan syariah Malaysia, Rayani Air. - Wikimedia Commons/Eigenes Werk

Bisnis.com, KUALA LUMPUR - Regulator penerbangan Malaysia menutup Rayani Air, maskapai penerbangan sesuai syariah pertama di negeri itu, Senin (13/6/2016), beberapa bulan setelah menangguhkan izin terbang maskapai karena melanggar aturan penerbangan.

Layanan pesawat penumpang Rayani Air baru diluncurkan Desember tahun lalu. Maskapai mewajibkan para pramugari muslim mengenakan jilbab, menyajikan makanan halal dan melarang konsumsi alkohol selama penerbangan.

Namun, setelah "pemeriksaan administrasi dan audit keamanan" dilakukan pada maskapai, Departemen Penerbangan (DCA) mencabut Sertifikat Operator Penerbangan Rayani Air.

DCA mulai melakukan penyelidikan pada April lalu menyusul keluhan dari para penumpang dan pemerintah atas penundaan dan pembatalan penerbangan pada saat-saat terakhir.

Bulan lalu para pilot Rayani Air, yang mengoperasikan dua unit pesawat Boeing 737-400, juga melakukan aksi mogok kerja karena upah mereka belum dibayarkan, kian merusak citra maskapai itu.

Direktur Jenderal DCA Azharuddin Abdul Rahman mengatakan pemerintah memutuskan menutup Rayani Air karena "keselamatan dan keamanan industri penerbangan sangat penting."

Keputusan itu muncul dua tahun setelah Malaysia mengalami dua bencana penerbangan.

Pesawat Malaysia Airlines MH17 jatuh pada Juli 2014 di wilayah yang dikuasai pemberontak di Ukraina Timur dalam serangan rudal yang menewaskan 298 orang yang ada di dalamnya.

Australia sedang memimpin pencarian pesawat Malaysia Airlines penerbangan MH370 di Samudra India, tempat pesawat itu hilang pada 8 Maret 2014 bersama 239 penumpang dan awaknya, demikian seperti dilansir kantor berita AFP.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

syariah malaysia airlines

Sumber : Antara

Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top