Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Balai Karantina Siapkan Inspeksi Peti Kemas di JICT

alai Besar Karantina Pertanian (BBKP) Pelabuhan Tanjung Priok menyiapkan kegiatan pemeriksaan fisik peti kemas yang wajib periksa karantina, di lapangan penumpukan Jakarta International Container Terminal (JICT) pelabuhan Tanjung Priok.
Akhmad Mabrori
Akhmad Mabrori - Bisnis.com 08 November 2015  |  08:55 WIB
Balai Karantina Siapkan Inspeksi Peti Kemas di JICT
Kawasan terminal peti kemas JICT dan TPK Koja, Tanjung Priok. - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Balai Besar Karantina Pertanian (BBKP) Pelabuhan Tanjung Priok  menyiapkan kegiatan pemeriksaan fisik peti kemas yang wajib periksa karantina, di lapangan penumpukan Jakarta International Container Terminal (JICT) pelabuhan Tanjung Priok.

Kepala BBKP Pelabuhan Tanjung Priok Purwo Widiarto mengatakan sejak Maret 2015 inspeksi peti kemas wajib karantina juga sudah dilakukan di lapangan terminal peti kemas Koja pelabuhan Priok.

"Kegiatan inspeksi peti kemas karantina di JICT dan TPK Koja itu adalah terhadap peti kemas impor yang belum mengantongi dokumen surat perintah pengeluaran barang (SPPB) atau clearance," ujarnya di sela-sela menerima kunjungan BBKP Pelabuhan Makassar dan Tanjung Perak Surabaya,di lapangan peti kemas karantina TPK Koja, Jumat (6/11/2015).

Kunjungan tersebut selain sebagai studi banding juga bertukar informasi dalam rangka implementasi kegiatan pemeriksaan fisik peti kemas karantina di pelabuhan utama lainnya seperti Makassaar, Belawan, Tanjung Perak Surabaya dan Semarang.

Dia mengatakan instansinya sudah berkordinasi dengan kantor Otoritas Pelabuhan Tanjung Priok serta KPU Bea dan Cukai Pelabuhan Tanjung Priok untuk segera mengimplementasikan pemeriksaan fisik peti kemas karantina di JICT tersebut.

"Secepatnya kita implementasikan juga di JICT. Mudah-mudahan  bulan ini sudah bisa jalan. Sekarang masih menunggu ketersediaan sarana dan prasarana yang dibutuhkan di lapangan JICT," paparnya.

Purwo mengatakan, saat ini kegiatan pemeriksaan fisik peti kemas karantina kategori low risk dan medium risk yang belum mengantongi SPPB dilaksanakan di lini satu pelabuhan sedangkan kategori high risk di lakukan di instalasi karantina gudang pemilik barang.

"Adapun peti kemas impor yang sudah SPPB dan wajib periksa karantina dilakukan di lapangan CDC Banda Multi Terminal Indonesia," tuturnya.

Di Pelabuhan Tanjung Priok, katanya, saat ini terdapat rata-rata 70 dokumen per hari atau 150-200 bok peti kemas impor yang wajib dilakukan pemeriksaan fisik oleh petugas karantina.

Dia mengungkapkan selama Maret-Oktober 2015, terdapat 5.167 dokumen peti kemas impor wajib periksa karantina dengan total peti kemas 17.458 bok, namun yang diperiksa sebanyak 8.595 bok atau 49,9%.

"Karena belum SPPB maka yang di periksa itu tidak semua peti kemas atau hanya samplenya saja dengan rata-rata waktu pemeriksaan 0,85 hari atau 20 jam," ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

karantina jict
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top