Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasar Alat Berat Turun, Pangsa Trakindo Naik 5%

PT Trakindo Utama menyatakan pangsa pasar perusahaan mampu tumbuh 5% menjadi 30% di tengah penurunan penjualan alat berat pada semester I/2015 sebesar 30% dengan hanya membukukan 3.000 unit.
Muhammad Abdi Amna
Muhammad Abdi Amna - Bisnis.com 26 Agustus 2015  |  20:21 WIB
Selain mengerek pangsa pasar, strategi ini efektif meningkatkan customer based dari tahun lalu 14.000 pelanggan menjadi 18.000 pelanggan pada tahun ini sesuai survei yang dilakukan oleh Trakindo dan Caterpillar. - Bisnis.com
Selain mengerek pangsa pasar, strategi ini efektif meningkatkan customer based dari tahun lalu 14.000 pelanggan menjadi 18.000 pelanggan pada tahun ini sesuai survei yang dilakukan oleh Trakindo dan Caterpillar. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA—PT Trakindo Utama menyatakan pangsa pasar perusahaan mampu tumbuh 5% menjadi 30% di tengah penurunan penjualan alat berat pada semester I/2015 sebesar 30% dengan hanya membukukan 3.000 unit.

Ivan Tulong, Chief Marketing Officer PT Trakindo Utama, mengatakan ekonomi nasional yang tengah tertekan serta aktivitas pertambangan yang turun disiasati oleh perusahaan dan mitra produksi yakni Caterpillar membuat barang sesuai pesanan konsumen dengan tingkat efisiensi tinggi.

“Di tengah penurunan daya beli, konsumen ingin menurunkan ongkos operasi, sehingga kami sesuaikan dengan meningkatkan efisiensi dan pembuatan barang sesuai keinginan konsumen,” ujarnya Rabu (26/8/2015).

Menurutnya, untuk menaikan pangsa pasar Trakindo di Indonesia dari tahun lalu sekitar 20%-25% menjadi 25%-30% pada periode ini, perusahaan mengoptimalkan strategi customer relationship management.

Selain mengerek pangsa pasar, strategi ini efektif meningkatkan customer based dari tahun lalu 14.000 pelanggan menjadi 18.000 pelanggan pada tahun ini sesuai survei yang dilakukan oleh Trakindo dan Caterpillar.

Dalam periode Januari 2014 hingga Juni 2015 sebaran pelanggan Trakindo di Tanah Air a.l. 49% sektor  konstruksi, 16% power gen, 11%pertambangan, 10% pertanian, 5% kehutanan, 5% kelautan, serta minyak dan gas sebesar 4%.

Kendati demikian, secara total penjualan pada periode ini tetap menurun ketimbang tahun lalu. Dalam hal ini, Perhimpunan Agen Tunggal Alat-Alat Berat Indonesia (Paabi) telah memperkirakan kebutuhan 2015 hanya mencapai 8.000 unit ketimbang tahun lalu yang menembus 14.000 unit.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

trakindo
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top