Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Utamakan Domestik, Cheetham Subtitusi 10% Impor Garam Industri

PT Cheetham Garam Indonesia siap mensubtitusi impor garam industri sebesar 10% per tahun.
Dini Hariyanti
Dini Hariyanti - Bisnis.com 18 Maret 2015  |  21:37 WIB
Utamakan Domestik, Cheetham Subtitusi 10% Impor Garam Industri
Kinerja industri garam. - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--PT Cheetham Garam Indonesia siap mensubtitusi impor garam industri sebesar 10% per tahun. Saat ini impor garam untuk industri berkisar 2 juta ton sepanjang tahun.

Perseroan asal Australia itu hendak membangun pabrik berkapasitas 200.000 ton di Kabupaten Nagekeo, NTT.

“Jelas ini proyek ini bisa subtitusi impor ya. Tapi belum semua [bisa disubtitusi]. Produksi kami kecil [dibandingkan volume impor], baru sekitar 10%,” tutur Presiden Direktur PT Cheetham Garam Indonesia Arthur Tanudjaja, di Jakarta, Rabu (18/3/2015).

Cheetham jelas memprioritaskan garamnya untuk memenuhi kebutuhan domestik. Tapi jika potensial untuk ekspor tak tertutup kemungkinan akan ditempuh perusahaan. Salah satu target pasar utama pabrik Cheetham kelak adalah industri makanan dan minuman

Realisasi investasi Cheetham sangat tergantung kepada ketersediaan lahan. Perseroan tidak bisa menjalankan konstruksi jika lahan yang siap pakai kurang dari 1.000 ha. Ini merupakan luas minimum yang harus tersedia.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garam industri
Editor : Setyardi Widodo
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top