Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BKPM: Luar Jawa Harus Raih Investasi Rp237 Triliun

Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menargetkan investasi di luar Pulau Jawa bisa mencapai Rp237 triliun guna mendorong pemerataan ekonomi di wilayah tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Februari 2015  |  13:42 WIB
Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani meninjau fasilitas Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pusat, di Jakarta, Senin (26/1/2015). - JIBI/Dwi Prasetya
Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani meninjau fasilitas Kantor Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pusat, di Jakarta, Senin (26/1/2015). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) menargetkan investasi di luar Pulau Jawa bisa mencapai Rp237 triliun guna mendorong pemerataan ekonomi di wilayah tersebut.

"Kami mendorong investasi yang lebih luas di luar Jawa," kata Kepala BKPM Franky Sibarani dalam rapat koordinasi bidang penanaman modal bersama Satuan Kerja Perangkat Daerah Bidang Penanaman Modal, Senin (23/2/2015).

Dalam catatan BKPM, sepanjang 2015, lembaga itu menargetkan ada investasi sebesar Rp237 triliun di luar Jawa.

Jumlah tersebut terdiri atas Rp75,2 triliun proyek investasi di Sumatra, Rp74,5 triliun di Kalimantan, Rp27,8 triliun di Sulawesi, Rp19 triliun di Bali dan Nusa Tenggara, Rp7,3 di Maluku dan Rp33,2 triliun di Papua dan Papua Barat.

"Luar Jawa diharapkan ada investasi yang memberi nilai tambah, seperti industri substitusi impor, industri hilir sektor pertanian (perkebunan dan peternakan), industri hilir perikanan serta industri hilir pertambangan," katanya.

Khusus untuk Papua dan Papua Barat, kata Franky, target investasi lebih besar guna mendorong pemerataan ekonomi wilayah tersebut.

"Rp33,2 triliun dilakukan melalui pengembangan investasi sektor pertanian dan pengolahannya, industri perikanan dan pengolahannya, pertambangan dan pengolahannya serta industri kimia," katanya.

Untuk Pulau Jawa, katanya, ditargetkan sebesar Rp282,6 triliun proyek investasi tahun ini.

Meski porsinya masih lebih besar daripada target proyek investasi di luar Jawa, Franky mengatakan fokusnya adalah industri padat karya, jasa dan perdagangan ketimbang pengolahan sumber daya alam.

Target realisasi investasi 2015 dipatok Rp519,5 triliun terdiri atas Rp88,4 triliun dari sektor primer, Rp267,5 triliun dari sektor sekunder, serta Rp163,6 triliun dari sektor tersier.

Proyeksi investasi tersebut diklaim sudah diperhitungkan bisa mendukung pencapaian target pertumbuhan ekonomi sebesar 5,8% pada 2015.

Hingga 2019, pemerintah menargetkan realisasi investasi bisa mencapai Rp3.500 triliun, dua kali lipat dari realisasi investasi pada 2010-2014 sebesar Rp1.632,8 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi bkpm luar jawa

Sumber : Antara

Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top