Ini Alasan Pemkot Tangerang Dukung Penghapusan Konter Tiket di Bandara

Pengelola bandara Soekarno Hatta berencana menghapuskan konter tiket di kawasan itu mulai 15 Februari 2015 guna menghindari calo. Pemerintah Kota Tangerang mendukung rencana tersebut. Apa alasannya?
Joniansyah | 02 Februari 2015 11:08 WIB
Antrean di konter tiket sebuah bandara.

Bisnis.com, TANGERANG -- Pengelola bandara Soekarno Hatta berencana menghapuskan konter tiket di kawasan itu mulai 15 Februari 2015 guna menghindari calo. Pemerintah Kota Tangerang mendukung rencana tersebut. Apa alasannya?

Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Kota Tangerang Said Endra Wiyanto mengatakan Kota Tangerang menawarkan tempat khusus penjualan tiket pesawat di terminal terpadu Poris Plawad yang nantinya akan menjadi satu kawasan dengan stasiun kereta api Batu Ceper-Bandara.

"Lahan masih tersedia luas, bisa memfasilitasi semua maskapai penerbangan," ujar Said Endra Wiyanto, Senin (2/2/2015).

Tawaran ini, kata Said, bukan sekedar basa basi. Menurutnya, dengan konsep terminal terpadu, kawasan Tanah Tinggi akan didukung dengan stasiun kereta, terminal bus antarkota antarprovinsi, angkutan bus dalam kota, terminal angkutan umum, pusat perbelanjaan, restoran, pusat bisnis, ruang terbuka hijau, dan park and ride.

"Jika pemesanan atau penjualan tiket bisa dilakukan di sini juga, tentunya ini juga akan membantu penataan kawasan bandara dan masyarakat juga," katanya.

Dengan demikian, kata Said, ke depannya proses check in counter bandara bisa juga sekalian dilakukan di stasiun Batu Ceper. "Sampai bandara, penumpang pesawat tinggal naik pesawat," katanya.

Di Tanah Tinggi, kata Said, lahan milik Pemerintah Kota Tangerang masih tersedia cukup luas untuk membangun sejumlah fasilitas pendukung lainnya. "Kalau untuk tempat penjualan tiket pesawat masih tersedia," katanya.

Said optimistis tawaran dan rencana itu akan dapat terealiasi jika mendapat dukungan dari semua pihak seperti Kementerian Perhubungan, maskapai penerbangan dan pengelola bandara Soekarno-Hatta.

Pembangunan terminal terpadu Poris Plawad yang sedang berlangsung, menurut Said, merupakan salah satu bentuk dukungan dari semua dalam menopang aksesibilitas menuju Bandara Soekarno-Hatta.

Konsep pembangunan Terminal Terpadu Tanah Tinggi, menurut Said, didasarkan pada kebutuhan sarana transportasi yang mudah, terjangkau, dan efektif dalam mengatasi kemacetan lalu lintas yang kian hari kian parah.

Terminal ini, kata dia, nantinya akan dilengkapi dengan stasiun kereta, terminal bus antarkota antarprovinsi, angkutan bus dalam kota, terminal angkutan umum, pusat perbelanjaan, restoran, pusat bisnis, ruang terbuka hijau, dan park and ride.

Pembangunan terminal terpadu terdiri atas tiga tahap. Tahap pertama adalah pembangunan terminal yang akan dilakukan sendiri oleh Pemerintah Kota Tangerang dengan biaya dari Anggaran Pendapatan Belanja Daerah. Tahap kedua adalah pembangunan stasiun kereta api yang akan dikerjakan oleh PT Kereta Api Indonesia dan penataan terminal meliputi pembangunan jembatan penghubung antara terminal dan stasiun. "Semua tahap itu sedang berjalan," kata Said.

BACA JUGA:
WRITING CONTEST: Pilih Artikel Kesehatan Favorit Anda di Sini
Ini Fakta Lain Sesaat Sebelum AirAsia QZ8501 Hilang Kendali dan Jatuh


Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
tiket pesawat, tangerang

Sumber : Tempo.co

Editor : Setyardi Widodo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top