Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pebisnis Hulu Baja Minta Safeguard Impor H Beam Disegerakan

Pengusaha di sektor perantara hulu besi dan baja juga meminta pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyegerakan pemberlauan tindakan perlindungan usaha (safeguard) untuk baja H Beam.
Dini Hariyanti
Dini Hariyanti - Bisnis.com 22 Januari 2015  |  01:00 WIB
Aktivitas di pabrik baja  - Bisnis.com
Aktivitas di pabrik baja - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA— Pengusaha di sektor perantara hulu besi dan baja juga meminta pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan (Kemenkeu) menyegerakan pemberlauan tindakan perlindungan usaha (safeguard) untuk baja H Beam.

Dirjen Basis Industri Manufaktur Kemenperin Harjanto mengatakan usulan safeguard berupa bea masuk diajukan sejak tahun lalu. "Sampai sekarang terganjal di Badan Kebijakan Fiskal [BKF]. Sekarang impor H Beam lebih banyak," tuturnya, Rabu (21/1/2015).

Tarif bea masuk baja H Beam yang berlaku dinilai relatif kecil sehingga perlu dinaikkan. Hal ini bertujuan agar industri domestik lebih terlindungi mengingat pangsa pasarnya semakin tergerus impor.

Bea masuk H Beam sekarang di level 10% lantas diusulkan naik menjadi 15%. Tindakan safeguard ini utamanya ditujukan untuk produk China. "Selebihnya BKF yang akan atur, yang pasti Thailand dan Singapura tidak termasuk," tutur Djamaluddin, Komisaris Utama PT Gunung Garuda.

Kebutuhan baja H Beam nasional sekitar 400.000 ton per tahun. Banjir produk impor mencapai 350.000 ton, produsen lokal cuma kebagian 50.000 ton setara 12,5%. Kapasitas produksi H Beam dari Gunung Garuda melalui pabrik di Cikarang sekitar 1 juta ton per tahun.

Negara-negara anggota World Trade Organization (WTO) dapat memanfaatkan instrumen safeguard untuk mengamankan industri domestik. Membludaknya produk impor menimbulkan persaingan yang tak sehat dengan pengusaha nasional.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri baja industri besi dan baja
Editor : Setyardi Widodo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top