Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KADI Tinjau Kembali BMAD Baja Paduan dari China

Penyidikan sunset review atas produk impor besi dan baja Section I dan Section H asal Tiongkok telah dimulai, khusus untuk kode HS atau pos tarif 7216.32.00.00 dan 7216.33.00.00.
Wike Dita Herlinda
Wike Dita Herlinda - Bisnis.com 29 Oktober 2014  |  18:27 WIB
KADI Tinjau Kembali BMAD Baja Paduan dari China
Ilustrasi - Bisnis.com
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA—Penyidikan sunset review atas produk impor besi dan baja Section I dan Section H asal Tiongkok telah dimulai, khusus untuk kode HS atau pos tarif 7216.32.00.00 dan 7216.33.00.00.

Ketua Komite Antidumping Indonesia (Kadi) Ernawati mengungkapkan penyelidikan tersebut diekesekusi menyusul adanya permohonan oleh PT Gunung Garuda yang mewakili industri besi dan baja di Tanah Air.

Salah satu produsen baja terbesar di Indonesia itu memohon penyelidikan peninjauan kembali atas bea masuk antidumping (BMAD) atas barang impor dengan kedua pos tarif tersebut. Kadi mencatat pangsa pasar produk impor China secara kumulatif mencapai 38%.

“Setelah dilakukan penelitian dan analisis permohonan tersebut, Kadi menemukan ada indikasi kuat berlanjutnya kerugia yang dialami industri dalam negeri atas impor Section I dan H yang berasal dari China itu,” ungkapnya, Rabu (29/10).

Peninjauan kembali tersebut, imbuhnya, telah sesuai dengan Peraturan Pemerintah No.34/2011 tentang Tindakan Antidumping, Tindakan Imbalan, dan Tindakan Pengamanan Perdagangan dan Permendag No.76/2013.

 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

industri baja IMPOR BAJA PADUAN
Editor : Rustam Agus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top