Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Priok Diminta Antisipasi Lonjakan Barang Jelang Puasa

Pelaku usaha logistik mengingatkan ancaman memburuknya performance dwelling time yang dipicu kepadatan arus masuk dan keluar barang melalui Pelabuhan Tanjung Priok menjelang bulan puasa dan libur lebaran.
Muhamad Hilman
Muhamad Hilman - Bisnis.com 24 April 2014  |  17:30 WIB
Suasana di Pelabuhan Tanjung Priok - Bisnis.com
Suasana di Pelabuhan Tanjung Priok - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA--Pelaku usaha logistik mengingatkan ancaman memburuknya performance dwelling time yang dipicu kepadatan arus masuk dan keluar barang melalui Pelabuhan Tanjung Priok menjelang bulan puasa dan libur lebaran.

Ketua Umum Asosiasi Logistik Indonesia (ALI) Zaldi Masita menuturkan kepadatan arus barang di Pelabuhan Tanjung Priok setiap menjelang Puasa dan Lebaran selalu menjadi ancaman bagi memburuknya performance dwelling time di pelabuhan tersebut.

Menurutnya, kondisi itu dapat terjadi lantaran para pemangku kepentingan di pelabuhan seperti Otoritas Pelabuhan (OP) dan PT Pelindo II tidak bersikap antisipatif terhadap kenaikan arus barang.

"Ini sudah dekat puasa dan lebaran, biasanya ada lonjakan arus barang secara signifikan. Kalau tidak diantisipasi dari sekarang, Priok akan kongesti," katanya, Kamis (24/4/2014).

Dia pesimistik kemampuan OP maupun manejemen Pelindo II mampu mengatasi sendiri masalah tersebut mengingat kondisi kapasitas dan ketersediaan infrastruktur di pelabuhan internasional itu tidak mengalami perubahan dari tahun-tahun sebelumnya.

"Sekarang, apa saja usaha OP untuk menghadapi lebaran dimana kapasitas infrastruktur tetap sama dengan  tahun lalu, tapi volumenya akan naik tinggi sampai 20% hingga 30% ini. Belum ada langkah kongkritnya," ujarnya.

Dia mengaharapkan agar para shipper mulai mengalihkan importnya ke Cikarang Dry Port (CDP) atau pelabuhan lain seperti Pelabuhan Tanjung Perak dan Tanjung Emas agar tidak mengalami dwelling time sampai dua pekan di Pelabuhan Tanjung Priok.

Sebab, imbuhnya, jika dwelling time di Priok terus memburuk, citra sistem logistik di Indonesia akan memburuk di dunia internasional.

"Sudah saatnya, impor maupun ekspor melalui Tanjung Priok dialihkan melalui pelabuhan lain agar kegiatan ini tidak menumpuk di satu pelabuhan," katanya.

Dirjen Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Bobby R. Mamahit mengatakan pihaknya mendorong OP sebagai wakil pemerintah di pelabuhan untuk melakukan koordinasi lebih intens dengan instansi kepelabuhanan terkait.

Koordinasi itu berkaitan dengan sikap antisipatif pemerintah untuk menghadapi lonjakan arus barang pada saat menjelang bulan puasa dan libur lebaran.

"Kalau koordinasi masih masalah juga, tapi sudah banyak perubahan. Siapa sih yang mau disalahkan bahwa dia yang menyebabkan dwelling time," ujarnya


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan priok
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top