Pertamina Impor 2 Juta Ton LNG dari Afrika & AS

PT Pertamina (Persero) akan mengimpor 2 juta ton per tahun gas alam cair atau liquefied natural gas (LNG) dari Afrika dan Amerika Serikat untuk mengantisipasi peningkatan permintaan di dalam negeri.
Lili Sunardi | 02 Maret 2014 13:12 WIB
Terminal LNG Arun - JIBI

Bisnis.com, JAKARTA—PT Pertamina (Persero) akan mengimpor 2 juta ton per tahun gas alam cair atau liquefied natural gas (LNG) dari Afrika dan Amerika Serikat untuk mengantisipasi peningkatan permintaan di dalam negeri.

Hari Karyuliarto, Direktur Gas Pertamina, mengatakan perseroan memang menargetkan mendapatkan tambahan LNG hingga 2 juta ton per tahun dalam beberapa tahun ke depan. Pasokan tersebut nantinya akan diolah di terminal dan fasilitas regasifikasi Arun yang sedang diselesaikan Pertamina.

“Yang jelas LNG-nya berasal dari Afrika dan Amerika Serikat dan akan diproses di Arun, karena fasilitas itu belum mendapat tambahan alokasi,” katanya di Jakarta, Minggu (2/3/2014).

Hari menuturkan perseroan menargetkan tahun ini sudah memiliki kepastian pasokan LNG dari kedua wilayah tersebut, sehingga dapat mulai dikirim pada 2018.

Pertamina sendiri membutuhkan pasokan LNG hingga 3 juta ton per tahun, untuk menjaga ketahanan pasokan gas kepada konsumennya.

Menurutnya, LNG yang diimpor perseroan memiliki harga yang cukup kompetitif dibandingkan dengan LNG dari kilang dalam negeri.

Saat ini harga LNG di pasar internasional memang tidak berbeda jauh dengan harga LNG domestik, karena adanya biaya tambahan untuk proses kilang yang mengubah gas alam menjadi cair.

Tag : lng
Editor : Ismail Fahmi

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top