Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Batik dan Mebel Berpeluang Tembus Amerika Selatan

Produk tekstil, batik dan meubel asal Solo dan daerah sekitarnya mempunyai peluang besar untuk bisa masuk pasaran Amerika Selatan dan Karibia, karena potensi yang ada di negara itu cukup besar.
News Editor
News Editor - Bisnis.com 27 Februari 2014  |  13:10 WIB
Belanja negara-negara di Amerika Selatan itu cukup besar, dan barang-barang yang dibeli itu banyak dihasilkan Indonesia.  - bisnis.com
Belanja negara-negara di Amerika Selatan itu cukup besar, dan barang-barang yang dibeli itu banyak dihasilkan Indonesia. - bisnis.com

Bisnis.com, SOLO - Produk tekstil, batik dan meubel asal Solo dan daerah sekitarnya mempunyai peluang besar untuk bisa masuk pasaran Amerika Selatan dan Karibia, karena potensi yang ada di negara itu cukup besar.

Direktur Amerika Selatan dan Karibia Kementerian Luar Negeri Indonesia Mustafa Taufik Abdul Latif mengatakan pasar di negara-negara itu masih belum jenuh, untuk itu perlu digarap.

"Kita harus mulai mencari pasar baru jangan hanya berorientasi ke pasar tradisional seperti Eropa dan Amerika Serikat saja, karena di pasar ini sudah jenuh. Ya kalau kita tidak siap-siap mulai sekarang bisa celaka," katanya kepada wartawan ketika berkunjung ke Solo, Kamis (27/2/2013).

Dia mengatakan seperti di Negara Karibia dalam 2012 belanja untuk produk tekstil mencapai US$1,1 miliar, belanja pakaian wanita US$1,2 miliar, dan pakaian pria mencapai US$1,2 miliar, belum untuk yang lainnya.

Sementara itu untuk di Solo dan sekitarnya merupakan penghasil produk tekstil dan meubel.  "Ya kami berharap para pengusaha di Solo dan sekitarnya mau menggarap potensi pasar yang ada ini," katanya.

Indonesia mempunyai perwakilan di negara-negara Amerika Selatan, “Silahkan kalau mau memanfaatkan untuk promosi. Kami akan membantunya. Para pengusaha di sini jika perlu tidak usaha datang ke sana, tetapi cukup kirim barang-barangnya nanti saya akan bantu memamerkan di kedutaan," kata Mustafa.

Dia mengatakan peluang pasar yang ada itu tidak hanya di Karibia saja, tepai juga negara-negara lainnya seperti Brasil, Argentina dan lain-lain, ini semuanya juga belum digarap oleh para pengusaha asal Indonesia.

"Belanja negara-negara di Amerika Selatan itu cukup besar, dan barang-barang yang dibeli itu di Indonesia banyak, maka sayang peluang ini kalau tidak dimanfaatkan," kata Mustafa sambil menambahkan demikian pula halnya di sektor pariwisata juga belum ditangani secara maksimal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

batik mebel amerika latin

Sumber : antara

Editor : Fatkhul-nonaktif
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top