Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Cabai Rawit, Rp500 Per Butir & Layu Pun Dijual

Bisnis.com, JAKARTA – Mahalnya harga cabai membuat pedagang dan konsumen mengubah strategi pembelian dan penjualan. Namun, itu pun tidak terlalu  mendiskon harga. Di Bekasi, cabai dijual Rp500 per butir dan di Sampit Kabupaten Kotawaringin
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 11 Juli 2013  |  13:37 WIB
Harga Cabai Rawit, Rp500 Per Butir &  Layu Pun Dijual

Bisnis.com, JAKARTA – Mahalnya harga cabai membuat pedagang dan konsumen mengubah strategi pembelian dan penjualan. Namun, itu pun tidak terlalu  mendiskon harga. Di Bekasi, cabai dijual Rp500 per butir dan di Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur Kalimantan Tengah,  cabai  layu  dijual dengan harga mahal.

“Cabai yang layu  masih mahal, bahkan ada yang mulai busuk itu masih dijual dengan harga antara Rp25.000 hingga Rp30.000 per kilogram," kata Dewi, salah seorang pembeli di Pasar Subuh Sampit kepada Antara, Kamis (11/7/2013).

Dewi mengatakan kalau dalam kondisi normal, harga cabai layu itu sama dengan harga cabai yang masih segar.

Menurutnya, rasa cabai yang mulai layu memang tidak sepedas cabai segar. Namun, di saat harga cabai mahal seperti sekarang,  cabai layu pun sudah bisa mewakili pelengkap rasa pedas saat menyantap makanan.

Pantauan di Pasar Keramat dan Pusat Perbelanjaan Mentaya, harga cabai rawit mulai turun bervariasi. Di Pusat perbelanjaan Mentaya, harga cabai rawit dijual Rp 80.000 per kilogram, sedangkan di Pasar Keramat dijual antara Rp 80.000 dan Rp 90.000 per kilogram.

Sebelumnya, harga cabai rawit di Pasar Keramat sempat mencapai Rp 110.000 per kilogram, jauh di atas harga normal yang hanya sekitar Rp 25.000 per kilogram. Mahalnya harga cabai rawit dikeluhkan masyarakat yang terbiasa menyukai masakan pedas.

DI BEKASI 

Sejumlah pedagang bahan mentah bumbu masak di Kota Bekasi, Jawa Barat, membanderol harga cabai rawit merah seharga Rp500 per butir pada hari kedua Ramadan 1434 H/2013 M.

“Harga dari pasarnya sudah Rp120 ribu per kilogram, naik dari harga normal Rp60 ribu per kilogram," kata Ayu (41), pedagang sayur keliling kepada Antara di Jatiasih, Kamis (11/7/2013).

Menurutnya, pedagang terpaksa menjual komoditas tersebut per butir Rp500 untuk menghindari kerugian. "Satu kantong plastik isi 10 butir, saya jual Rp5.000. Kalau satuan juga boleh, harganya Rp500 per butir," katanya.

Ayu mengatakan, tingginya harga cabai rawit merah mengakibatkan konsumen beralih ke cabai rawit hijau karena harganya yang relatif stabil di pasaran. "Harga cabai rawit hijau masih Rp60 ribu per kilogram," katanya.

Syafri (35), pedagang sembako di Pasar Jatiasih mengaku tidak berani menyetok cabai rawit merah dalam skala besar selama Ramadan kali ini. “Karena harganya belum tentu sama pada hari berikutnya. Saya masih takut rugi,” katanya.

Syafri mengaku hanya berani menyetok maksimal 35 kilogram cabai yang didatangkan dari Pasar Baru Bekasi itu. “Biasanya saya berani stok sampai dua kali lipatnya pada Ramadan tahun lalu,” katanya.

Menurutnya, kenaikan harga tersebut hingga kini belum diketahui dirinya secara pasti. “Tapi kalau dengar-dengar sih, katanya akibat kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) yang mahal," ujarnya.

PASAR BENHIL

Para pedagang di pasar Bendungan Hilir, Jakarta Pusat mengeluhkan harga kebutuhan pokok yang kian melonjak setiap hari, mulai dari harga daging, sayuran, hingga telur.

Kondisi tersebut, menurut salah seorang pedagang Suharti  mengakibatkan penghasilan mereka menurun karena para konsumen mengurangi belanjanya. “Tiap hari harga naik, tidak menentu. Misalnya saja tomat, hari ini Rp10.000 per kilogram besok bisa di atas Rp10.000 harganya,” ujarnya.

Harga kebutuhan pokok yang semakin melonjak  merupakan dampak dari adanya kenaikan harga BBM pada  22 Juni 2013. Oleh karena itu, memasuki bulan Ramadhan ini, beberapa harga kebutuhan pokok juga ikut melonjak, seperti bawang merah, cabe merah, dan cabe rawit.

Saat ini, kenaikan harga sayur mayur mencapai 50%, harga daging naik mencapai 30%, sementara itu telor mengalami kenaikan yang tidak signifikan.

Kalau telor naiknya lambat, sekali naik Rp1.000. Awalnya Rp18.000 per kilogram lalu naik menjadi Rp19.000, “Sekarang harganya Rp21.000," kata pedagang telur Amin.

Sementara itu, daging sapi yang sebelumnya dijual Rp85.000-Rp90.000/kg sekarang mencapai Rp95.000-Rp100.000, hal itu mengakibatkan pendapatan pedagang menurun hampir 40%. “Semua pembeli mengeluh harganya naik, tetapi mau bagaimana lagi BBM naik semua juga ikut naik, Apalagi sudah mau lebaran," ujar pedagang daging sapi, Haji Suparman.

Kenaikan harga kebutuhan pokok juga dirasakan oleh konsumen, salah satunya Dewi seorang karyawati. “Mau bagaimana lagi, ini sudah jadi kebutuhan sehari-hari. Agar cukup belanjanya dikurangin, biasa beli satu kilo sekarang jadi setengah kilo. Apalagi gaji tidak ikut naik,” katanya.

Para pedagang mengharapkan harga kebutuhan pokok tidak melonjak semakin tinggi, sehingga tidak membebani para konsumen, dan pemerintah segera merealisasikan penurunannya.

Baca:HARGA PANGAN: Cabai Rawit Rp60.000, Daging Sapi Rp110.000

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hatta rajasa mentan suswono harga pangan cabai rawit
Editor : Martin Sihombing

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top