Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BIAYA TRANSAKSI TINGGI jadi penyebab hilangnya kesempatan kerja

JAKARTA: Peningkatan kesempatan kerja dan kesejahteraan pekerja di Indonesia terhambat oleh biaya transaksi yang tinggi dalam perekonomian.Staf Ahli Kadin untuk Program Peningkatan Masyarakat Sipil dalam Iklim Perdagangan dan Investasi (ACTIVE) Yohanna
Nancy Junita
Nancy Junita - Bisnis.com 08 Mei 2012  |  17:49 WIB

JAKARTA: Peningkatan kesempatan kerja dan kesejahteraan pekerja di Indonesia terhambat oleh biaya transaksi yang tinggi dalam perekonomian.Staf Ahli Kadin untuk Program Peningkatan Masyarakat Sipil dalam Iklim Perdagangan dan Investasi (ACTIVE) Yohanna Gultom mengatakan biaya transaksi memiliki dampak ganda pada masalah penyerapan kerja.Dia memaparkan survei BPS menunjukkan peningkatan biaya transaksi cenderung menurunkan jumlah unit usaha dan pendapatan perusahaan.Pertumbuhan unit usaha yang rendah, jelasnya, menekan kemampuan penyerapan tenaga kerja baru.Adapun tekanan biaya transaksi pada pendapatan perusahaan menyulitkan pemilik usaha menaikkan upah pekerja.“Kesejahteraan pekerja adalah faktor paling rentan akibat biaya transaksi tinggi karena upah adalah faktor produksi yang paling mudah dikontrol,” kata Yohanna, hari ini.Secara total proporsi biaya transaksi diperkirakan mencapai 6% dari biaya produksi ataus etara dengan biaya upah yang sebesar 6,7% dari biaya produksi dan lebih besar dari biaya bahan bakar (3,2%).Biaya transaksi, lanjutnya, bahkan lebih besar dari biaya upah buruh perusahaan-perusahaan produsen makanan dan minuman yang beroperasi di DKI Jakarta, Jawa Barat, Yogyakarta, Jawa Timur dan Kalimantan Tengah.“Mungkin karena mereka [perusahaan makanan minuman] produknya banyak dan butuh berbagai izin, jadi biaya transaksinya besar,” jelas Yohanna.Kepala LP3E Kadin Didik Rachbini mengatakan survei BPS menunjukkan pengaruh birokrasi dan ekonomi biaya tinggi pada tingkat upah buruh di Indonesia.“Selama ini kan masalah upah, buruh dan pengusaha selalu dihadap-hadapkan. Padahal masalahnya biaya transaksi ini,” katanya. (Faa)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Dara Aziliya

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top